Rabu, 30 September 2015

Ada yang Suka Es Krim??

Siang-siang gini enaknya makan es krim. Cuacanya panas, suasananya panas (karena banyak orang pacaran di sekiar gue), tenggorokan pun panas (panas dalam sama panas luar), pokoknya semuanya lagi panas nih. Oiya, otak pun panas (cieee yang lagi ujian). Kalo semua panas-panas gini enaknya makan es krim.


Sejak kecil gue suka beli es krim. Setiap kali gue ke supermarket, gue pasti minta dibeliin es krim. Gue punya cara supaya dibeliin es krim sama Ibu gue, ambil dulu es krimnya, terus langsung bawa ke kasir. Lempar es krimnya ke penjaga kasir, baru ibu gue mau bayar.

Bahkan sampe sekarang pun gue suka makan es krim, tapi ada syaratnya, dibeliin.

Dulu, gue pernah nyoba bikin es krim. Dengan pengalaman belajar dari ahlinya, gue mencoba bikin es krim sendiri. Gue belajar langsung dari bagian belakang bungkus bubuk es krimnya.

Dan hasilnya, benyek.

Lebih mirip bubur ayam daripada es krim. Gue lupa, nggak gue masukin ke mesin pendingin. Perintah di bungkusnya “masukkan ke mesin pendingin”. Lah, gue nggak punya mesin pendingin, dan gue cuma punya kulkas, nggak punya mesin pendingin, apalagi peti sejuk. Yaudah, gue pake kipas angin aja, kan dingin tuh.

Awalnya gue mau bikin es krim yang bentuknya nggak normal, mungkin bentuk ayam goreng, bentuk somay, bentuk boneka berbie. Tapi kenyataannya.....

Bentuknya malah kayak tanah becek.

Ada yang suka es krim?? Kalo ada, berarti kita sama. Gue sebenernya ada proyek nih, gue pengen buat es krim dari barang-barang bekas, kayak sampah-sampah plastik, botol-botol, kaleng-kaleng, koran bekas, dan banyak lagi.

Oiya, ada yang tau es krim dung-dung?? Yang pake gong itu lho. Mungkin, awalnya yang jualan es itu adalah mantan pemain gamelan, tapi karena gajinya mungkin sedikit, makanya dia ganti profesi. Daripada gongnya dipake buat mukulin anak ayam??


Jangan malu-malu share pengalaman kalian tentang es krim di kolom komentar ya!!Siang-siang gini enaknya makan es krim. Cuacanya panas, suasananya panas (karena banyak orang pacaran di sekiar gue), tenggorokan pun panas (panas dalam sama panas luar), pokoknya semuanya lagi panas nih. Oiya, otak pun panas (cieee yang lagi ujian). Kalo semua panas-panas gini enaknya makan es krim.

Sejak kecil gue suka beli es krim. Setiap kali gue ke supermarket, gue pasti minta dibeliin es krim. Gue punya cara supaya dibeliin es krim sama Ibu gue, ambil dulu es krimnya, terus langsung bawa ke kasir. Lempar es krimnya ke penjaga kasir, baru ibu gue mau bayar.

Bahkan sampe sekarang pun gue suka makan es krim, tapi ada syaratnya, dibeliin.

Dulu, gue pernah nyoba bikin es krim. Dengan pengalaman belajar dari ahlinya, gue mencoba bikin es krim sendiri. Gue belajar langsung dari bagian belakang bungkus bubuk es krimnya.

Dan hasilnya, benyek.

Lebih mirip bubur ayam daripada es krim. Gue lupa, nggak gue masukin ke mesin pendingin. Perintah di bungkusnya “masukkan ke mesin pendingin”. Lah, gue nggak punya mesin pendingin, dan gue cuma punya kulkas, nggak punya mesin pendingin, apalagi peti sejuk. Yaudah, gue pake kipas angin aja, kan dingin tuh.

Awalnya gue mau bikin es krim yang bentuknya nggak normal, mungkin bentuk ayam goreng, bentuk somay, bentuk boneka berbie. Tapi kenyataannya.....

Bentuknya malah kayak tanah becek.

Ada yang suka es krim?? Kalo ada, berarti kita sama. Gue sebenernya ada proyek nih, gue pengen buat es krim dari barang-barang bekas, kayak sampah-sampah plastik, botol-botol, kaleng-kaleng, koran bekas, dan banyak lagi.

Oiya, ada yang tau es krim dung-dung?? Yang pake gong itu lho. Mungkin, awalnya yang jualan es itu adalah mantan pemain gamelan, tapi karena gajinya mungkin sedikit, makanya dia ganti profesi. Daripada gongnya dipake buat mukulin anak ayam??

Jangan malu-malu share pengalaman kalian tentang es krim di kolom komentar ya!!

10 komentar:

  1. ya kali dah meraktekin bikin es krim dengan panduan di belakang kemasannya. klo emang bisa, ya bakal dicontek sama kompetitornya bro...
    kayaknya hampir semua org suka es krim, termasuk anak gw. yang klo masuk indomaret langsung lari ke kulkas walls

    BalasHapus
  2. hahaha... anakmu hebat, Mas!!
    sampaikan salam gue untuk dia ya...
    salam sesama suka lari ke kulkas walls....

    BalasHapus
  3. eh, itu dua kali ya. tercopy kah tulisannya?

    saya sukanya es yg dung-dung itu sama es putar. yang suka di putar dulu sebelum di ambil oleh yg jualan
    rasanya lebih enak malah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh... es puter....
      yang gue tau es puter itu bikin pusing, soalnya makannya sambil muter-muter...

      Hapus
  4. hati juga ikutan panas liat mantan jalan sama gebetan barunya Hahahah :D

    BalasHapus
  5. Secara psikologi, yg suka es krim itu bagaimana? Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...
      pertanyaan yang super, Mbak...
      secara psikologi, suka es krim itu wajar...
      karena es krim itu enak... *ting

      Hapus
  6. kalo gua cuma suka sama 1 es krim di dunia ini yang ga bisa ditandingin enak nya sama es krim es krim lain yaitu es krim gratisan, apalagi untuk mengobati panas hati lemparin es krim nya ke muka mantan .-.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah... jones curcol nih...
      wkwkwk *peace

      Hapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.