Kamis, 17 September 2015

Aplikasi Penilang (Softaware Buat Tilang-tilang)

                Entah kenapa di pagi-pagi begini, gue dapet sebuah ide cemerlang. Jadi ceritanya gini, tadi waktu gue lagi duduk bertapa di kamar mandi, gue lagi mikirin sesuatu. Gue mikirin tentang lomba blog menyambut ulang tahun satlantas DKI Jakarta. Hadiahnya lumayan lah. Tapi apa daya, hari ini udah deadline, jam 12 siang.


                Sebenernya gue udah tau berita lomba ini dari hari senin, ini jadi trending topik di sekolah gue (yang populasi blogger-nya sampe 98%), tapi karena gue masih belom punya ide, jadi gue mikir-mikir dulu. Eh, ternyata tadi pagi waktu gue nge-check persyaratan lombanya..... ternyata artikelnya “mengatasi macet”.

                Tiba-tiba dunia terasa gelap. Bulu hidung gue bergetar tak beraturan. Bulu ketek gue pun nggak mau kalah, goyang dribble.

                Padahal, gue barusan dapet ide untuk membantu polisi lalu lintas dalam hal tilang-menilang. Tadinya, gue jadi males mau nge-blog hari ini. Tapi karena gue rasa ide gue ini harus di-share, akhirnya gue buka leptop.

                Main game.

                Baru ngetik.

                Jadi gini, dari yang biasa gue perhatikan, orang Indonesia itu males banget pake helm. Tapi takut ditilang. Nggak pake helm itu kena tilang, tapi males pake helm. Takut kena tilang, tapi nggak pake helm. Pake helm, tapi ditilang, karena nggak pake spion. Nggak pake helm sama nggak pake spion, tapi nggak kena tilang, karena nggak pake motor.

                Ribet, kan?? Gue aja ngetiknya sambil mukul-mukul keyboard.

                Gue rasa spanduk-spanduk peringatan pake helm itu masih terlalu formal. Contohnya, “Selalu gunakan helm anda, untuk keselamatan”. Jujur, gue aja males ngeliatnya. Tapi coba dibikin lebih kreatif lagi, contohnya, “JKT48 aja pake helm, masa kamu nggak??”, terus ada foto JKT48 pake helm semua. Karena banyak penggemar mereka dari kalangan remaja, kemungkinan mereka mau ngikutin idola mereka. Mungkin. Yaa.... mungkin.

                Atau sekalian yang lebih mengancam. Contohnya, “Nggak pake helm?? Mau ditilang??”. Terus kasih gambar nobita. Kalo gue ngeliat spanduk itu, gue langsung kejang-kejang.

                Nah, ide aplikasi dan proses tilang-menilang versi gue ini memang baru sekedar ide sih, gue belom bikin aplikasinya, karena... karena..... gue nggak bisa. Tapi dengan gue share ide ini, mungkin ada orang di luar sana yang jago bikin aplikasi dan pengen bantu pakpol (nama nge-tren Pak Polisi) dalam mendisiplinkan pengendara-pengendara di Indonesia.

                Jadi gini, setiap pakpol yang bertugas di lapangan memegang sebuah hp android. Ya, kan sekarang zaman udah canggih, segala-gala udah bisa pake hp. Kecuali cebok.

                Di hape itu udah terinstall aplikasi E-Lang (Elektronik Tilang). Jadi, entar kalo pakpol dapet orang yang harus kena tilang, nggak perlu nyatet-nyatet lagi. Ketik aja. Daftarkan nomor plat kendaraan yang kena tilang serta data-data STNK, SIM, atau KTP pemilik kendaraan di aplikasi itu,  setelah itu akan dapet nomor seri tilangnya. Data-data itu akan masuk ke server pusat yang berada di sebuah kantor polisi di setiap daerahnya.

                Setiap data yang masuk di sana akan secara otomatis menghitung mundur batas waktu pembayaran tilang. Jadi, nggak ada bayar di tempat. Terus, kendaraan yang kena tilang, platnya dikasih stiker, yang udah ditulis nomor seri dari data yang  terkirim tadi.

                Tapi, biar lebih formal, pakpol juga harus ngasih sebuah surat “undangan” untuk bayar tilangnya. Kalo ada yang sampe batas waktu dan belom bayar, maka akan muncul tuh siapa-siapa aja.


                Ribet, kan?? Tapi setidaknya, ide ini udah nggak nyumpel-nyumpel di otak gue lagi.

0 komentar:

Posting Komentar

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.