Jumat, 18 September 2015

Balada Main Benteng


Lari-lari nggak jelas, ngejar orang, terus dikejar monyet (eh, maksudnya orang lain), hayo tebak.... itu ngapain?? Jawabannyaaaaa main benteng..... yeeee..... hahahahaha

Nggak lucu, kan?? hahahahaha


Apakah elo pernah main benteng?? Kalo pernah, berarti masa kecil elo bahagia. Iya, bahagia. Orang jaman dulu di benteng berperang, eh, malah dijadiin main-main sama generasi penerusnya. Jahat banget, kan?? Kok gue jadi cowok baper, ya?

Jujur, selama gue hidup, gue baru sekali ikutan main benteng, itu pun gue jadi batu di tengah lapangan. Ada 3 alasan kenapa gue nggak pernah mau main benteng.

Alasan pertama, gue nggak ngerti cara mainnya.

Alasan kedua, gue trauma, nggak pernah main benteng, sekali main kalah mulu.

Alasan ketiga, meskipun udah berkali-kali diajarin cara mainnya sama temen gue, gue lupa. Waktu main lagi, kalah mulu. Gue pun frustasi.

Nah, waktu gue pertama kali main benteng, gue kayak orang bego di lapangan. Kalo disuruh kaptennya lari, gue lari. Kalo disuruh jongkok, gue jongkok. Kalo disuruh pulang, gue pulang. Bego, kan??

Akhirnya, setiap temen-temen gue main benteng, gue nggak ikut. Yang gue lakukan hanya duduk terdiam di pinggir lapangan, kadang sambil ngupil, kadang bantuin orang lain ngupil.

Tapi, elo nyadar nggak sih, sebenernya ada pelajaran yang bisa kita ambil dari permainan ini. Waktu main benteng, kita ngejar orang, tapi kita juga dikejar orang. Jadi kita harus bisa menghindar, tapi juga harus mengejar.

Ini berhubungan sama kehidupan kita. Apa yang kita kejar?? Mimpi. Ya, kita memang selalu pengen mengejar mimpi kita. Tapi inget!! Kita juga dikejar. Kita harus bersaing dengan jutaan manusia di bumi ini. Dan yang pasti, kita dikejar sesuatu yang nggak akan pernah berhenti mengejar kita sebelom kita ketangkep, yaitu kematian.

Nah, pembaca-pembaca yang super. Itu dia pelajaran yang bisa kita ambil dari permainan benteng. Gue berniat untuk bercerita, sambil menebar kebaikan. Jadi, tulisan gue ini nggak cuma cerita, catatan harian, atau lawakan kosong doang, tapi ada pelajaran hidup yang bisa diambil.

Sok alim.


Asik-asik josh!!!!

31 komentar:

  1. lucu juga ya udah pada gede gitu main benteng. tapi seru kali ya..

    cieh closing nya udah kaya motivator aja nih.. oke deh. salam super!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha....
      salam kuper, Mbak....
      seru dong, apalagi kalo mainnya hujan2...
      yuhuuu!!

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  2. wah permainan dulu banget nih. benteng
    enak dulu bisa lari-larian mainnya. selain benteng dulu saya juga main samberlang, kucing tikus, terus main yang susun batu itu, nggak ada batu ya sendal kalau nggak ada agi ya kaleng pokonya mainnya banyak yang lari-larianlah.

    weh bagian diakhinya itu keren jadi quote

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha....
      ya, memang dulu banget....
      gue yg nggak bisa main aja maksa bikin tulisan tentang main benteng ini....
      wkwkwk

      Hapus
  3. Kok aku baru tau ya ada mainan benteng gini, gagal gaul aku :v
    Tapi kayaknya seru sih, aku dulu sukanya main petak umpet. Haha

    Aku gak ngejar mimpi sih tapi ngejar cewe, sama gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya... mending ngga tau, Mas...
      daripada tau, tapi nggak bisa mainnya??
      hahaha

      Hapus
  4. permainan jaman unyu unyunya saya nih haha :D. jadi keinget sama sahabat kecil dulu.

    intinya semasa masih sebutir sperma dulu aja bisa bersaing dalam hal mengejar dan dikejar. lalu kenapa semasa hidup nggak bisa? semangat lah ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      emang dulu unyu ya, Mas??
      kalo gue sukanya biyu....

      Hapus
  5. Tulisannya josh...
    Dan hanya pemenang lah yg tau bgmana taktik mengalahkan musuh untuk satu kmenangan. Musuh itu tdk lain adalah kebodohan dn kemalasan yg kita peliharam dn akhirnya kita tak tau jalan pulang,asal kita dr mana bahkan tuhan kita pura pura amnesia...

    Nice posting

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha....
      emang extra j*sh??
      komentar harus ngotot, ngotot harus komentar....

      Hapus
  6. Syukurnya gue pelaku yg baik dalam permainan ini. Gue selalu menang... Hahahaha udah jomblo, kalah mulu mainnya, pantesan hatinya juga sering kalah. Permainan bisa membuktikan bro...

    Gue suka banget main ini. Seru, menantang, dan cool aja kalo menang.

    Kasihan yg kalah... "Jadi anak bawang gih.."

    Pelajaran hidup yg hebat... Syahlut gue...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa.... iya, Mas...
      enak jadi anak bawang lho...
      tinggal goreng, enak dimakan....
      cocok untuk campuran mie goreng...
      *ngaco

      Hapus
  7. Setidaknya lo perlu bahagia sejenak.. masih bisa ngerasain main benteng beneran barneg temen2 ... enggak lewat game online :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....
      iya...
      tapi nggak ada seru2nya bagi gue...
      nggak bisa maen...

      Hapus
  8. Itu permainan aku zaman SD *ketahuan beda zaman*

    Well, permainan itu seru banget dan mendidik teamwork. Sampai sekarang masih suka main juga sih....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...
      masih suka main, Mbak??
      ngeliatnya aja gue bosen...
      karena ga bisa maen... *curcol

      Hapus
  9. kalo di daerah gue, di Samarinda sana namanya main Godam, mainnya sama kek benteng gini. seru lahhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      godam bukannya palu ya???
      kejam juga ya...

      Hapus
  10. Ini permainan masa masa gue SD jadi dejavu...

    Ciyeee permainan benteng dihubung-hubungin ke cita-cita, tapi memang bener juga sih. kita ngejar orang tapi kita dikerja juga, alhasil capek dan ngos ngosan... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....
      jadi elo tiba-tiba berasa jadi anak kecil lagi??
      kencing di celana nggak tuh??

      entah, gue juga nggak tau, kok bisa gue nulis begitu ya??

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  11. Anjaayy, filosofi nya dpt bgt.. Wkwk
    Kita mengejar, namun juga di kejar. Kita mngejar mimpi dan dikejar kematian. Entah mana yg duluan, kita dpt mimpi atau ditangkap kematian itu tergantung dari usaha kita meraih mimpi.

    Kalau mati mah sudah pasti terjadi, jadi sudah pasti kita tertangkap kematian. Nah, kalau mimpi? Hehe itu masih misteri bisa terjadi atau tidak... Yg penting kita harus usaha maksimal untuk mewujudkan mimpi sebelum ajal me jemput, bukankah begitu za? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....
      itu kemaren gue sempet meditasi di kloset, makanya dapet ide aneh kayak gini....
      ya.. ya... tepat sekali sahabatku yang super...

      Hapus
  12. Hahahaa suka bgt main benteng dlu sama2 temen2 SD. Tp seiring perkembangan zaman, permainan itu pun hampir punah.
    Eh tp filosofi fan mksd permainan itu keren jg ya... Kita harus mengejar mimpi tapi kita juga dikejar oleh keadaan. semua harus selaras spy bsa jalan bareng :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya....
      harusnya permainan itu dilestarikan...
      dijadikan cagar alam, atau suaka margasatwa gitu...

      Hapus
  13. wah benteng-bentengan, nostalgia gue sama permainan ini, sekarang udah nggaka lagi. anak2 kcil juga jarang

    wah filosofi lo boleh juga.. tapi menueut gue hidup bukan saingan sama orang lain, tapi bersaing dengan diri sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... tergantung sama keadaan sih....

      Hapus
  14. Wah super sekali filosofinya...itu keren.hehehe..sama nggak sih sama betengan di tempatku yang pake ada posnya kalo lawan bsa kita sentuh dia bisa jadi tawanan kita terus kita kejar kejaran kalo bsa nyntuh tiang lawan, kita bisa ambil alih kekuasaaaaan..ahh sekarang udah punah mainan macamitu mah..hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... iya, mbak....
      wah, kira2 gitu lah mainnya....

      Hapus
  15. Bener banget. Di saat kita mengejar mimpi, ada satu hal yang mengejar kita, yakni kematian. :) Waktu bener-bener berharga ketika kita memang komitmen mengejar mimpi. Dan sampai sekarang saya belum ngerti cara main bentengan. Hahaha. Yang saya tau permainan ini adalah modus memeluk gebetan. :))

    BalasHapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.