Kamis, 24 September 2015

Cerita Kurban Tahun Ini

Hari ini adalah hari raya idul adha, jadi gue mau mengucapkan, “Selamat hari raya idul adha, mohon kupon tulang dan daging”. Idul adha kali ini, gue pertama kali ikut masyarakat membantai hewan-hewan kurban. Awalnya gue mau pake samurai atau gergaji gitu, tapi karena takut entar gue ikutan dibantai, akhirnya nggak jadi.


Malamnya, gue solat di mesjid. Waktu itu gue nggak tau apa-apa. Tiba-tiba aja ada suara sapi mengaum di deket gue. Gue nggak kaget!!!

Gue liatin dia. Menurut gue, dia adalah sapi gaul. Soalnya ada tato di punggungnya, meskipun terbuat dari cat, tapi tatonya keren. Tulisannya “RW”. Gue bingung, ini julukannya atau memang namanya. Mungkin namanya memang “RW”. Atau jangan-jangan ini jelmaan pak RW?? Ataukah selama ini ternyata pak RW adalah siluman sapi kurban??

Gue ngebayangin, gimana kalo ternyata namanya memang bener-bener “RW”.

“Woy!! RW!!”, gue manggil si sapi.
Nggak ada balasan.
“Woy!! RW!!”, gue makin kenceng.
Dia malah eek sembarangan.
“Woy!! RW!! Budek lo ya!!”, gue teriak.
“Apa, woy!!”, tiba-tiba muncul pak RW dari tanah.

Sebenernya gue turut prihatin sama hewan-hewan kurban ini. Waktu mereka datang, langsung dikerumunin sama bocah-bocah, masang muka pengen lagi. Penderitaan mereka nggak berhenti sampe situ aja, masih ada satu lagi.

Dicucuk-cucuk pake daun. Mending kalo yang dicucuk-cucuk itu badannya, nah ini..... ah sudahlah. Mungkin dia juga malu ya, nggak pake celana, diliatin bocah-bocah. Penderitaan mereka berakhir waktu mereka udah dipotong, dan bocah-bocah kehilangan korban keganasan mereka.

Setelah disembelih, waktunya bagi-bagi daging. Gue dapet tugas bagiin dagingnya jadi.... hmmm... jadi.... berapa ratus bungkus tadi ya?? Gue lupa. Waktu gue megang dagingnya, gue biasa aja. Terus bagiin tulang-tulangnya, masih biasa aja. Terus bagiin jeroan-jeroannya, gue udah mulai nggak kuat. Terus bagiin lemaknya, gue semakin nggak kuat. Dan terakhir, bagiin torpedonya, gue kabur.

Jangankan megang, ngeliatnya aja gue ogah.

Tapi akhirnya selesai juga tugas gue. Waktunya bersih-bersih. Gue pake sabun batangan, rencananya biar bersih. Tapi kenyataannya, tangan gue, masih bau. Gue jadi berasa kayak di film FROZEN, bedanya kalo di film itu, apapun yang dipegang si Elsa berubah jadi es. Nah, kalo gue, apapun yang gue pegang berubah jadi bau kambing. Jadi, apapun yang gue pegang, mau itu gelas, roti, baju, hp, es krim, udara, semuanya jadi bau kambing. Gue mikir, mungkin kalo gue pegang kambing, eh, malah kambingnya kehilangan bau.


Salah satu korbannya hp. Setelah gue cuci tangan, dan nggak bersih, gue langsung pegang hp. Soalnya, tadi gue lagi main hp, terus digeret temen-temen gue buat bantuin kurban. Tapi nggak masalah kok, yang penting, kurban kali ini menyenangkan. Kapan ya, gue bisa ikut nyumbang kurban??

0 komentar:

Posting Komentar

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.