Rabu, 16 September 2015

Cilok Eksekutif



                Sepulang dari Wonderkind Festival, gue naik angkot. Atau lebih simpelnya, gue pulang naik angkot. Kenyataanya, asrama gue dengan tempat diadakannya Wonderkind Festival berjarak 5 angkot. Karena butuh 5 kali ganti angkot. Di setiap angkot lama naiknya, hampir di setiap angkot macet, di setiap angkot membosankan karena nggak ada yang bisa gue gigit, serta hampir di setiap angkot gue tidur. 



                Kalo dinyanyiin kira-kira begini. Pake nada lagu “pada hari minggu kuturut ayah ke kota, naik delman istimewa kududuk dimuka, kududuk di samping pak kusir yang sedang bekerja, mengendarai kuda supaya habis jalannya, hei, tuk, tik, tak, tik, tuk, tik, tak, tik, tuk, suara kaki kuda”

                Gue bingung judulnya apa.

                Pada hari kamis kuturut guru ke sono
                Naik angkot warna biru kududuk di muka
                Kududukin muka om-om yang sedang bekerja
                Nyopir angkot ini supaya
                Tuk tik tak tik tuk tik tak tik tuk tik tak tik tuk
                Tuk tik tak tik tuk tik tak suara kaki siapa?

                Nah, selama perjalanan pulang dari sana, gue menemukan beberapa hal yang menurut gue aneh, tapi aneh. Yang pertama gue menemukan Mie ayam polos. Ini gimana bentuknya ya?? Mungkin kalo dia bisa ngomong, dia bakal bilang, “siapa saya? Ini tempat jualan mie ayam ya kak?? Pesen satu dong, nggak usah pake kuah sate ya...”

                Atau jangan-jangan yang makan mie ayam polos bakal jadi polos. Terus setelah makan, semua tiba-tiba jadi bego.

                Nggak lama setelah melewati mie ayam polos, gue nemu klinik distro. Ternyata sekarang bukan cuma pakaian aja yang ada distro-nya, klinik pun nggak mau kalah. Gue menemukan sebuah klinik bernama KLINIK BILABONG. Jangan-jangan baju pasiennya distro, pakaian dokter sama susternya full distro, lampu kamarnya pake lampu disko, ngundang DJ setiap malam.

                Tampaknya gue udah semakin ngaco, tanda kalo waktu semakin malam. Gue ngetik tulisan ini malam-malam, biar ngantuk, mumpung ceritanya baru diangkat dari oven, masih segar. Tunggu dulu, dari oven kok jadi segar, ya??

                Di daerah Parung, macetnya parah banget. Mungkin gue sempet solat tarawih 20 rakaat sambil nunggu mobilnya bergerak.

                Setelah itu, gue melewati sebuah gerobak cilok. Di situ tertulis, “Cilok Eksekutif”. Ini maunya apa ya?? Emang ada cilok yang ekonomi, ya?? Jangan-jangan yang gue beli kemaren cilok AC-Patas lagi.

                Gue bingung, maksudnya eksekutif itu apa. Mungkin yang ada di kepala bapak itu waktu bikin gerobaknya..... nggak tau deh gue. Mungkin cilok eksekutif itu banyak fasilitasnya kayak AC, toilet, wifi, smoking area, dan nggak lupa, playboy (meskipun gue nggak pernah tau apa maksudnya yang satu ini).

                Perjalanan yang menyenangkan (karena setiap ganti angkot, ganti pula mimpi gue), tapi melelahkan. Ya, meskipun capek, setidaknya pengorbadan gue terbalaskan. Yang pertama, bisa juara. Yang kedua, gue dapet.....

1 komentar:

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.