Selasa, 29 September 2015

Coba Aja Gue Masih Kecil

Masa kecil adalah masa-masa yang paling unik dan indah menurut gue, soalnya gue inget waktu gue masih kecil dulu, apa-apa enak tinggal minta, minta mobil-mobilan?? dikasih buldozer (mobil beneran biar greget), minta disuapin?? disuapin sampe piringnya terbakar sekalian, minta dicebokin?? dicebokin juga, pake pacul!!


Jujur, gue pengen masa-masa indah itu datang kembali kepada gue, main buldozer bareng sama teman-teman masa kecil, ngancurin rumah orang. Disuapin mamah, tiap minggu habis sendok selusin ama piring segepok, soalnya kata mamah kalo makan harus dihabiskan semuanya, yaudah gue lahap aja semuanya. Dicebokin papah pake pacul, kalo paculnya lagi dipinjem orang ya pake linggis dan perkakas lainnya yang memungkinkan bokong gue jadi bertato merah!!

Kenapa gue tiba-tiba jadi pengen kembali ke masa kecil lagi?? gini ceritanya, tadi gue ngeliat anak kecil yang lagi duduk di oplet, dia duduk santai aja di sebelah embak-embak, lah! gue kalo yang duduk di samping embak-embak itu, jantung gue rasanya mau copot!! kenapa anak kecil itu biasa aja??

setelah melakukan meditasi singkat tadi di WC, akhirnya gue tau kenapa anak kecil itu nyantai aja duduk disamping embak-embak tadi, soalnya anak kecil itu masih polos, nggak mikir yang aneh-aneh bin macem-macem, alhasil anak itu nyantai aja, nggak ada beban di kepalanya, beda dengan gue, setan-setan jahat membisikkan argumen yang aneh-aneh di kepala gue, dan alhasil gue nggak bisa nyantai.

Anak kecil itu masih polos, nggak mikir yang aneh-aneh, pemikirannya simpel, nggak neko-neko dan nggak ada beban di kepalanya. Coba lo inget masa kecil elo, atau coba elo tanya anak kecil entah itu adek lo atau tetangga lo apa cita-cita dia?? pasti elo mikir atau dia (anak kecil yang elo tanya) dengan santainya menjawab misalnya pengen jadi dokter, simpel kan??

padahal kalo menurut pemikiran kita (orang dewasa) susah banget kan buat jadi dokter, kuliahnya mahal, alatnya mahal, belom lagi praktikumnya, alhasil jarang orang dewasa yang mau jadi dokter. Atau misalnya elo pernah bercita-cita jadi presiden, pasti dulu elo taunya kalo mau jadi presiden harus belajar aja terus, entar juga jadi presiden sendiri, simpel kan?? pasti nggak pernah terlintas kata “mustahil” di pikiran lo waktu lo masih kecil dulu, faktanya kalo mau jadi presiden itu harus sekolah dulu tinggi-tinggi, terus terjun ke dunia politik dulu bertahun-tahun, baru nyalonin diri jadi presiden, jadi presidennya pun kalo menang pemilihan umum, ribet kan?? berminat jadi anak kecil lagi??

Yang paling gue kenang dari masa kanak-kanak gue itu masa-masa ketika gue TK, tau TK?? itu lho sekolah yang bebas nggak naik kelas, nggak ada nilai 100, 90, 50, nilainya kalo nggak stempel senyum ya stempel cemberut. Nah!! itu dia yang gue suka dari sistem penilaian di TK, nggak neko-neko, nilainya cuma senyum sama cemberut, jadi kalo ulangan harian yang nilai tertinggi bisa jadi satu kelas, semuanya. Tapi ngomong-ngomong  gue sebenernya TK itu bukan niat pengen belajar, gue cuma mau main perosotan!!

Beneran!! faktanya gue masuk TK dalam keadaan sudah bisa membaca, menulis, mengeja, berhitung, mau belajar apa lagi coba?? menggambar dan mewarnai?? gue masternya!! gue jago mewarnai, tapi gue cuma jago mewarnai gambar spons, tinggal warnai kuning semua, jadi deh!!! memang sih, beberapa kali guru gue sempet bingung dengan apa yang gue gambar dan warnain guru gue selalu ngira kalo gue gambar “tai!!!”, iya sih, gue ngewarnainya sering keluar-luar garis, jadi ya wajar aja kalo guru gue nyangka kalo itu gambar tai, ditambah lagi gue menggambar spons-nya nggak berbentuk kotak, tapi berbentuk lonjong. Masa kayak gitu dibilang tai sih??

Permainan di depan TK itu memang permainan yang paling seru zaman gue dulu, perosotan, ayunan, jungkat-jungkit, naik tangga turun tangga, disuruh main sampe 3 jam pun kuat gue. Gue berpikir, kalo dulu jenis permainan di depan TK-nya perosotan, ayunan, dan lain-lain, gimana dengan sekarang atau masa depan di saat teknologi sudah berkembang pesat?? emang lo nggak kasian ngeliat anak lo atau cucu lo nanti mainannya ayunan digital?? perosotannya menggunakan sistem ilusi optik, jungkat-jungkitnya pake software, terus ada tambahan permainan baru kayak tablet, tamagochi, PS 4, nggak kebayang gimana nanti masa depan anak gue.

Suatu waktu gue ngelewatin sebuah perumahan khusus para tentara gitu, terus gue ngeliat di kompleksnya ada TK, gue nggak bisa bayangin gimana tuh wahana permainannya. Perosotannya dikasih lumpur di bawahnya, naik ayunannya sambil ditembakin sama tentara yang lagi latihan, jungkat-jungkit dengan bawahan paku-paku, pake baju tentara, tiap pagi harus apel pagi dulu, kalo ditanyai guru atau ngobrol sama temen harus pake suara yang tegas dan kuat, kepala harus plontos semua, gile!! nggak kebayang gimana jadinya.

Ada lagi TK yang di kompleks rumah sakit, gue ngebayangin gimana wahana permainannya. Perosotannya pake tempat tidur pasien, 3 kali sehari diperiksa dokter, pake baju pasien, balapan kursi roda, ayunannya dijagain suster, jungkat-jungkitnya dipasangin pisau bedah ama suntikan di bawahnya, greget kan??

Ada juga TK yang letaknya di kompleks universitas, kebayang nggak tuh!! perosotannya biasa aja, datar, tapi pake rumus fisika, ayunannya pake sistem gelombang frekuensi, murid wajib pake kacamata, bagi yang nggak minus matanya, pake kacamaa bolong aja, jungkat-jungkitnya pake rumus kalor, terus pelajaran yang dipelajari diantaranya: fisika murni, biologi murni, kimia murni, matematika murni, geografi, sosiologi, sejarah, psikologi, bahasa inggris, dan masih banyak lagi, dan tiap semester nilainya juga nggak pake sistem penilaian biasa, pake sistem penilaian IPK, biar greget!!

Tapi setelah beribu-ribu hari gue ngelewati masa-masa indah itu, gue masih aja berpikir kalo gue pengen jadi anak kecil lagi, gue masih aja berpikir “andai aja gue masih anak kecil”. Gimana?? apa ada yang berminat jadi anak kecil lagi???


10 komentar:

  1. ngakak brooo. ada tombol subcribenya ngak gan?

    BalasHapus
  2. Haha.. iya bener bang :D
    gue juga mau balik lagi jadi anak kecil. terlalu indah untuk dikenang sih kalo menurut gue, mending puter balik aja waktunya kalo bisa hihi...
    eh, btw waktu jaman gue TK juga nilainya pake bintang-bintang gitu loh. dan gue selalu protes kalo dapet bintang sedikit haha..
    padahal emang kemampuannya yaa cuma segitu kali wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...
      kalo gue dulu selain pake stempel senyum ama cemberut, guru gue juga pake stempel tanggal...
      gue mungkin sakit hati kalo nilai gue cemberut, tapi gue lebih sakit lagi kalo nggak dapet stempel tanggal....

      Hapus
  3. bagaimana kalo pake mesin waktunya doraemon aja??

    BalasHapus
  4. Hahahahah TK di tentara, rumah sakit dan universitas nggak gitu juga kali... Btw saya juga kadang kepikiran kalo kita jadi anak kecil terus mungkin bakalan asyik, cuma kemudian, saya fikir-fikir lagi, perubahan-perubahan dalam hidup yang bikin hidup ini seru... gue pengen ngerasain hal-hal baru, pengen kerja, pengen nikah, pengen punya anak... hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...
      pengen nikah sih pengen, Mas...
      tapi kepikiran terus sama masalah-masalah...
      cara terbaik yaitu sekali-kali berubah jadi anak kecil...

      Hapus
    2. Sisi anak kecil dalam diri kita nggak boleh hilang. Tapi perubahan-perubahan dalam hidup dan tanggung jawab-tanggung jawab baru, itu yang bikin hidup jadi lebih seru....cuma opini sih hehehe...

      Hapus
    3. nah itu dia, Mas...
      karena Mas udah lebih lama hidup daripada saya, yang pasti Mas lebih banyak makan asam garam sama gula kehidupan.... bisa bikin kopi deh...
      hehehe

      Hapus
  5. belajar meditasinya di mana???

    BalasHapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.