Rabu, 16 September 2015

Ikutan Wonderkind Festival



                Kemaren gue barusan ikutan lomba duet story telling. Sebenernya lomba ini udah gue ikutin tahun lalu, dan berhasil mendapatkan peringkat 2. Padahal waktu itu gue berharap dapet peringkat 1, tapi apa daya, becak beroda tiga. Eh, nggak nyambung ya?? 



                Pada lomba tahun lalu, gue menceritakan kisah Aladin yang udah dimodifikasi sama temen gue. Bemper depan, belakang, pelk, ban, lampu sen, lampu teplok, semuanya dimodifikasi sama temen gue. Entah apa yang ada di kepala temen gue sehingga cerita Aladin yang diberi 3 permintaan jadi cerita Aladin yang di-PHP-in.

                Tapi, karena setelah gue liat di website lombanya, ternyata tema tahun ini adalah laut. Awalnya gue mau buat cerita seorang anak yang menemukan kandang ayam di laut, tapi ternyata temanya tentang pirates (bacanya = bajak laut).

                Gue seneng banget, karena dengan tema bajak laut, gue bisa berubah jadi power ranger pink. Tunggu dulu, kok power ranger pink bergabung sama Jack Sparrow?? Jangan-jangan mereka pacaran lagi. Tapi, yang di dalam power ranger pink itu cewek atau bukan, sih??

                Eh, ternyata 2 malam sebelum lomba, gue dapet berita kalo ternyata pas technical meeting ceritanya diubah jadi beberapa pilihan.

1.       Lake Toba (Bacanya = Toba Lake)
Gue kurang yakin dengan cerita yang satu ini. Soalnya si ikan emas berubah jadi putri cantik. Untung kalo gue duet sama cewek, nah ini gue duet sama cowok. Kan nggak mungkin ceritanya jadi berubah, Toba dapet ikan tongkol di danau (kok bisa ya??) si ikan tongkolnya berubah jadi mas-mas brewokan, terus mereka...... ah sudahlah.

2.       Prophet Yunus
Ini adalah cerita tentang nabi yunus. Tapi mungkin bisa dimodifikasi jadi kisah perjuangan Pak Yunus untuk menjadi ketua RT.

3.       Prophet Noah (Bacanya = Noah Band)
Ini bisa dimodifikasi jadi ceritanya Noah Band. “Anda hebat!!”, kata Om Ariel.

4.       Titanic
Ini mungkin seru. Tapi kan nggak mungkin pake adegan romantis karena gue sama temen gue sama-sama cowok. Jadi gue memutuskan untuk membuat cerita baru yaitu, “Another Story of Titanic”. Jadi ini cerita tentang 2 orang nelayan yang mau ke Amerika naik kapal Titanic. Biasanya kan kalo Titanic itu tokohnya si Romeo sama Juliet, nah, yang ini beda. Eh, tunggu dulu, Romeo sama Juliet ya?

                Waktu perlombaan, semua berjalan sesuai rencana. Seperti yang gue rencanakan, gue sama temen gue bisa menarik perhatian banyak orang. Bahkan, temen gue yang duduk di tribun di belakang denger ada yang bilang:

                “Eh, itu bukannya yang kesandung eek kucing kemaren ya??”
                Bukan gitu.
                “Eh, itu bukannya yang tahun lalu ya??”

                Yesss!!! Berarti gue masih berada di hati penggemar. TERBANGGGG!!!! KETINGGIAAAN!!! AAAAAAA!!!!!!

                Nah, setelah semua peserta tampil, jurinya ngasih komentar. Katanya, mereka lebih mementingkan prononseson (kira-kira gitu lah tulisannya) sama grammar. Bucet!!! Padahal penampilan gue sama temen gue lebih mementingkan komedi supaya ceritanya bisa dinikmati penonton. Akankah gelar peringkat 2 gue akan bertahan?? Atau naik?? Atau turun??

                Gue ragu-ragu. Otot ketek gue pun jadi keren, eh, kram. Jadi kalo gue harus sering-sering meregangkan otot-otot ketek gue.

                Hari pengumuman, gue deg-degan. Tapi gue sok cool untuk menutupi itu. Eh, bukannya keliatan cool malah keliatan kayak lagi nahan kentut. Awalnya gue bingung, karena pembagian hadiahnya kurang jelas sistemnya. Soalnya gue nggak tau gimana entar kalo gue dipanggil ke depan, apakah gue harus koprol sambil naik ke panggung, atau gue harus headstand di atas panggung?

                Dan ternyata, Alhamdulillah, Gue dapet juara 1!!!!! Akhirnya target salah satu mimpi gue tercapai, saatnya mencoret mimpi nomer 52!!! Saking senangnya, padahal gue mau headstand di atas panggung, tapi setelah melihat ada bapak-bapak yang lagi ngerjain bangunan, gue nggak jadi. Takut entar dia langsung frustasi dan nggak mau ngelanjutin kerjaannya.

                Acara yang keren. Gue punya mimpi, suatu hari nanti gue mau buat acara kayak gini. Gue akan bikin festival nasional. Semua kucing boleh ikut, mau itu kucing liar, kucing rumah, kucing rumah yang mulai liar, atau kucing rumah yang mencoba liar.

                Dan pada akhirnya, it’s the best day ever. Selama 3 hari ikut lomba, gue menemukan 2 hal. Yang pertama, gue menemukan pengalaman. Yang kedua, gue menemukan.....

0 komentar:

Posting Komentar

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.