Minggu, 27 September 2015

Siang yang Bolong

Siang-siang gini enaknya ngapain ya?? minum es?? baru nyadar nggak punya duit, apalagi kulkas, internetan?? pulsa abis, nggak punya duit, apalagi kulkas, mau nelpon pacar?? baru nyadar kalo nggak punya pacar, apalagi kulkas, yaudah deh!! mendingan gue nulis tentang pengalaman gue di siang bolong.


Halo, guys!! selamat siang para penggemar!! aneh dengan judul tulisan ini?? sama!! gue juga!! Pada tulisan kali ini gue bakal nyeritain salah satu pengalaman gue di siang bolong, tapi bentar, kenapa setelah kata “siang” digunakan kata “bolong”??? emang maksudnya apa?? gue nggak bisa ngebayangin sejarahnya, masa sejarahnya gini.

Jaman dahulu kala hiduplah seorang anak kecil yang sekarang sudah menjadi kakek-kakek. Dia sukanya main di siang hari (belom ada kata “bolong”), terus karena keseringan main panas-panasan di siang hari, hidung anak itu jadi bolong!!! Jadilah nama “siang bolong”, eh, gue lupa, nama anak itu Siang, makanya anak itu kalo main sama temen-temennya, dia sering diejekin “siang bolong!! siang bolong!!”

Hmmm.... pokoknya gitu deh.

Kan nggak lucu jadinya, kasihan banget anak itu, udah hidungnya bolong, diejekin lagi. Tapi tunggu dulu, bukannya lubang hidung itu memang bolong ya?? kan buat napas, kalo gitu berarti temen-temennya yang nggak punya lubang hidung?? terus kalo mau napas lewat mana?? nggak bisa ngupil pula, padahal ngupil itu gratis, kasihan ya.

Gue juga bingung, kenapa harus “bolong”, kan bisa yang yang lain misalnya siang utuh, siang tinggi, siang setengah, atau siang bocor. Mungkin penemu kata-kata yang hidup di zaman purba serta penjajahan dulu menggunakan kata “bolong” ini karena setiap orang yang pergi pagi, siang-siangnya pasti pulang dalam keadaan celananya bolong, ditembak Belanda.

Ocre!! jadi gini ceritanya, waktu itu udah siang dan gue nggak tau apa yang mesti gue lakuin. Gue pengen jalan-jalan, eh! Pas gue korek kantong isinya kertas catatan utang, pengen nge-date sama cewek, gue baru ingat kalo gue nggak punya uang, yaudah! Terpaksa gue mendekam di rumah. Sejam dua jam, gue bosen. Gue mau nyari aktivitas, akhirnya gue ambil hp, terus gue cek satu persatu nomor kontak yang tercatat di hp itu, terutama yang cewek. Akhirnya pandangan gue tertuju pada salah satu nama cewek di hp gue, namanya “Dila”. Gue belum pernah ketemu sih ama dia, apalagi kenal!! gue dapet nomor dia setelah ngemis-ngemis ama temen gue yang agen pencari jodoh.

Gue semakin deg-degan, gue bingung mau nulis sms apa, nggak mungkin kan gue langsung nelpon kayak pasukan khusus bongkar-bongkar?? gue masih bingung mau ngetik apa, nggak mungkin gue sms dia kayak anak bego, “Hai, nama gue Reza, gue bukan maho lho!!”. Nggak mungkin juga gue sms dia kayak teroris, “Selamat siang,  gue udah pasang bom di bawah kasur lo, di belakang rumah lo, di jemuran pakaian dalam lo, dan di ketek lo. Jadi, waspadalah..... waspadalah!!!”. Dan nggak mungkin juga gue sms dia pake bahasa alay, “h4!, N4m4 9u3 r324” sebelum sms ini nyampe ke hp dia, gue mungkin udah mati kejang-kejang. Akhirnya gue sms dia dengan kata yang simpel tapi nggak biasa, malah kelihatan kayak orang bego.

Nomer gue : “selamat tinggal”, setelah gue pikir-pikir kok gue bego banget ya??

Nomer dia  : “maaf ini siapa ya?? gue cewek tulen, jangan godain gue, banci!!”

Gila!! galak banget nih cewek!!

Nomer gue : “ini Reza, anak 05”.

(pesan tidak terkirim)

Hening.

Kampret

Oh mak erot, kenapa?? kenapa?? disaat-saat genting seperti ini pulsa gue abis!! mana gue nggak punya duit lagi!! gue baru inget, kalo paket BBM sebulan gue kayaknya masih aktif, eh! Tapi pas waktu gue mau nge-ping dia, tiba-tiba operator kartu gue ngirim sms.

Operator 4 : “Maaf, BBM anda harus kami matikan karena paket BBM sejam anda telah berakhir, jika ingin menambah paket, beli sendiri sono!! jadi orang manja banget!!”

Perasaan gue kayak dicabik-cabik sama kepiting saus pedas manis, terus di ceburin ke kolam ikan asin, terus dimasak pake gas mbleduk!! operatornya nggak pake perasaan, tega banget sama gue. Ini jangan-jangan operatornya Kak Ros lagi.

Gue pun daftar paket kuota. Alhasil gue bisa BBM-am sama si Dila. Singkat cerita gue ngobrol siang-malam sama dia, dan gue baru tau beberapa hari kemudian kalo si Dila itu ternyata...........


Anak guru gue.

Udah kerja. SD-SMP-SMA-KULIAH-KERJA, beda 4 kasta.

Gue dikerjain temen gue.
           
Kampreettt!!!


Akhirnya gue ngerti kenapa setelah kata “siang” itu kata “bolong”, konon katanya karena banyak kesialan yang terjadi di siang hari, gue salah satunya. Tapi gue yakin ini cuma kebetulan belaka. Nggak usah percaya mitos, entar rugi sendiri. Tetap jalani siang elo dengan penuh semangat, jangan takut sial, enjoy aja!!

19 komentar:

  1. ketawa sih ketawa mas.... tapi gausah pake nelen guling juga....

    BalasHapus
  2. Hai. Ijin blogwalking ya :)
    Ada lomba blog nih, hadiahnya keren!
    Klik aja link disini Makasih :D

    BalasHapus
  3. Eh itu giamana caranya lu tau kalo itu nomor anak guru lu? trus maksud dari beda empat kasta itu apaan? hahaha...

    Lah kasian banget itu siang dibolong-bolongin.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...
      gue tanya nama emaknya...
      ya, kan waktu itu gue masih SD, dan anaknya guru itu udah kerja, sering juga sih ke sekolah gue....

      Hapus
  4. Awalnya gak ngerti deh sama ceritanya. kenapa awalnya nyeritain si siang panjang kali lebar kali tinggi kok tiba - tiba nyeritain dila. eh, ternyata di akhir ada kesimpulannya toh.
    kereeen ugaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... tulisan ini memang belom diedit, jadi ceritanya nggak jelas....
      hehehe, kesimpulannya yang mana ya??
      kok gue juga nggak tau yak??

      Hapus
  5. beda 4 kasta, emang ente ada di ksta ke berapa mas

    ahaha
    saya juga penasaran kenapa siang bolong. aneh rasanya nyebut bolong gitu udah kayak celana aja pake bolong segala

    BalasHapus
    Balasan
    1. waktu itu gue di kasta SD....
      hahaha....
      itu cocoklogi aja...

      Hapus
  6. Haha, jadi jaman dulu hidung orang-orang belum ada yang bolong. Baru ketika Siang main di panasan akhirnya ada lubang hidungnya :D
    Menarik ceritanya.

    Tapi kalo Dila itu anak guru emangnya kenapa? Kan gak ada salahnya kalo dicoba.
    Eh baru ngeh kalo si Dila itu masih SD, kalo digebet entar dilaporin percobaan pedofilia gitu.

    Salam kenal ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha....
      mungkin karena muka gue muka mesum...
      jadi entar bukan dikira pedofil lagi....
      copet....

      Hapus
  7. Masih musim ya dapet no cewe dari calo (?) Berasa banget deh fakir jomblonya hhe

    Sebenernya sih gue masih gak ngerti apa hubungannya siang bolong dan cerita tentang si dila, tapi ngikut ngakak guling-guling aja deh sama kaya orang-orang di atas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...
      ketahuan deh jomblo akutnya....
      jangan keseringan nelen guling yak...

      Hapus
  8. kesimpulannya bolong itu sama dengan sial yah? :v
    wkwk yg penting mah klo siang-siang tuh jangan lupa makan, biar kagak magh #eh

    widih, tp itu udah bbm an dr siang-malem ama dila.
    brarti sukses donk kenalannya, wkwk biarpun dikerjain anggep aja rezeki :D
    btw yg masih SD itu km apa dila nya, baca komen nya orang jd bingung.. wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. kan gue bilang dia udah kerja...
      kenalannya sukses, tapi selanjutnya hancur berantakan...

      Hapus
  9. pertama kali kesini nih, gaya tulisannya unik. Nice banget :))

    Wahha bahas siang bolong aja ampe kemana-mana ya. Absurd abis deh

    Btw pin nya dila berapa? gue sekasta nih ama dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....
      makasih, Bro....
      memang absurd, gue aja nggak ngerti....
      pin nya Dila udah gue hapus, gue udah move on....

      Hapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.