Selasa, 20 Oktober 2015

Banyaknya Produk Bau Luar Negeri #SmescoNV

sumber: archive.kaskus.co.id
Ngeliat sepatu ini, apa yang pertama kali anda pikirkan?? bagus?? keren?? mahal?? produk luar negeri?? Benar, produk luar negeri.

Belakangan ini, sering kita lihat produk-produk luar negeri berceceran di negeri ini. Nggak Cuma produk-produk yang mewah, benda sekecil baut aja banyak yang buatan luar negeri. Dan yang parahnya lagi, benda sehebat dan sekeren pakaian dalam pun banyak yang buatan luar negeri.


Nah, tunggu dulu. Sebelumnya, apakah anda merasa aneh melihat judul tulisan ini??

Saya juga, entah kenapa tiba-tiba jari saya ngetik sendiri tulisan itu. Jari saya memang nakal. Kadang suka masuk hidung tanpa izin dulu.

Sekarang, produk-produk yang beredar di masyarakat banyak yang bau luar negeri ya.

Apa yang bau?? Eits.... Bukan, yang saya maksud bukan bau kentut bule, apalagi bau.... ah sudahlah.

Nah, jangan positive thinking dulu. Eh, salah. Maksudnya, jangan negative thinking dulu. Yang saya maksud “bau” adalah banyaknya produk-produk “bau”atan luar negeri di negeri ini. Agak lebay, ya?? Sekali-kali boleh lah, biar judulnya menarik. *ngeles

Tapi memang bener, kan? Sekarang, orang-orang akan lebih bangga dan percaya diri waktu menggunakan produk-produk buatan luar negeri, khususnya dari kalangan remaja. Alasannya simpel, cuma satu kata, “gengsi dan nggak yakin sama kualitas produk lokal”.

Oh, sorry. Itu satu kalimat. Dan yang paling keliatan itu dari segi barang-barang pakai.

Kebanyakan dari mereka ini minder kalo pake produk-produk buatan lokal. Takut kalah saing lah (emang sabung ayam), takut diejekin lah, takut nggak gaul lah, takut mahal lah, takut cepet rusak lah, takut dikejar anjing lah, dan masih banyak alasan nggak masuk akal lainnya. Oke, lupakan alasan terakhir.

Padahal nih ya, kalo dilihat-lihat, produk-produk dalem negeri juga nggak kalah keren. Cepet rusak?? Nah, kalo gitu kemungkinannya ada 2, yaitu:

1. Dipake secara berlebihan dan tidak ber-peri-ke-sepatu-an.
Contohnya, beli sepatu buatan lokal yang murah, tapi dipake terus hari, kurang perawatan lagi. Bahkan buat main di lumpur, buat nendang-nendang batu, kalo gitu ya jelas cepet rusak. Bandingin sama sepatu buatan luar negeri, disayang-sayang, dikasih makan tiap hari, mau pake nggak tega, jadi jarang dipake. Kalo gitu ya jelas awet.

2. Beli yang kualitasnya memang nggak bagus-bagus amat.
Coba kita lihat, sepatu-sepatu luar negeri yang biasa di beli itu merek-merek ternama dan mahal. Dibandingin sama sepatu buatan lokal yang kualitas menengah. Ya, kalah dong. Padahal kita juga punya merek-merek sepatu lokal ternama yang udah mendunia kayak Yongki Komaladi.

Sebenernya, udah banyak lho produk-produk lokal yang udah dikenal dunia. Contohnya Eiger, Indomie, Yongki Komaladi, Tomkins, Polytron, Polygon, LEA dan masih banyak lagi. Nggak cuma itu, banyak juga UKM-UKM lokal yang menghasilkan produk-produk dengan kualitas yang lumayan bagus. Kita aja yang nggak tau. Mungkin karena modal yang terbatas, produksi pun juga terbatas. Akhirnya cuma dijual di daerah sekitar yang deket-deket aja, nggak ke daerah-daerah lain.

Pada tau nggak, sebentar lagi ada MEA lho!!

sumber: triwahyuhidayat.blog.surya.ac.id

Apa itu MEA?? MEA itu artinya Masyarakat Ekonomi ASEAN. Jadi, nanti semacam nggak ada lagi batasan untuk kegiatan ekonomi di negara-negara anggota ASEAN gitu. Ya, maksudnya kita bebas aja mau melakukan kegiatan ekonomi di negara-negara lain (anggota ASEAN). Ya, meskipun nggak sepenuhnya bebas sih, tapi nanti Asia Tenggara jadi kayak Eropa gitu. Mudah aja kalo mau jalan-jalan ke luar negeri, soalnya tanpa visa. Jadi rasanya cuma kayak keluar kota.

Dulu

“Mau ke Singapura dulu, ya!!”

Wuih!! Keren!! Ke luar negeri!!

Nanti

“Mau ke Singapura dulu, ya!!”

Biasa aja.

Jadi, jangan heran kalo tahun depan ada banyak pekerja dan pedagang asing di sekitar kita. Dikit-dikit ketemu penjual dari Malaysia, Singapura, Thailand, dan masih banyak lagi. Dengan datangnya mereka ke Indonesia, maka persaingan dagang di Indonesia pun akan semakin susah. Produk-produk luar negeri juga akan makin sering kita temukan di mana-mana.

Oleh karena itu, kita harus mulai mencintai produk dan brand lokal. Karena nggak semua produk lokal itu jelek kok. Masih banyak yang keren-keren.

Bingung mau cari di mana??

Yang tinggal di daerah sektiar Jabodetabek bisa datang ke SMESCO. Ini nih alamatnya:

Jl. Jend. Gatot Subroto Kav.94 Jakarta 12780 - Indonesia
Telp: 62.21 2753 5400 (Hunting), Fax: 62.21 7919 4628

sumber: denbatik.wordpress.com

Nah, kalo udah sampai di SMESCO, kunjungi UKM Gallery. Menurut informasi yang saya dapat dari web-nya, di lantai dasar, anda akan menemukan berbagai macam makanan, perhiasan, aksesoris, keramik, dan peralatan rumah tangga khas daerah-daerah. Sedangkan di lantai 2, anda akan aneka batik, tenun, kerajinan tangan, souvenir, wayang, dan masih banyak lagi.

Oiya, FYI di UKM Gallery, ada sekitar 560 UKM dari 19 provinsi lho!!! Angka yang fantastis, kan!! Terus, ada sekitar 124 produk di sana. Nggak kebayang kalo ke sana, pasti rame banget.


Tunggu apalagi, ayo cintai produk lokal!! Katanya orang Indonesia, kok masih beli produk luar negeri??

33 komentar:

  1. Cintailah ploduk ploduk Indonesia, entah kenapa baca tulisan ini kepikiran iklan magic com.

    Iya juga sih pede aja pake buatan luar kan keliatan keren. Kalo pake buatan dalam negeri semua orang juga bisa pake jadi kesannya biasa aja.

    Harusnya datangnya MEA ini memberi manfaat untuk kita membuat produk lokal bisa bersaing dengan produk impor. Takutnya gara-gara MEA produk kita malah kalah dari luar kagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....
      gue malah keingetan iklan pembalut... *gagal paham

      iya, yang ditakutkan memang itu....

      Hapus
  2. CINTAI PRODUK INDONESIA! Sepatu sekolah gue aja merknya Tomkins *baru nyadar kalo buatan Indonesia*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....
      gue juga baru nyadar kalo sepatu elo mereknya Tomkins...

      Hapus
  3. Waaaa itu acara di SMESCO kapan dah?

    iyaaa sebenernya mah cinta produk indonesia, tapi kadang-kadang kalo liat kualitas bagusan luar negeri.. misalnya aja peralatan gunung yang gue beli itu rata-rata produk luar negeri, soalnya cepet rusak kalo beli yang produk negara sendiri,,,

    Tapi kalo baju, rok, sendal, mah gue pake yang biasa produk indonesia... apalagi batik mah banyak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemaren, Mbak....
      hahaha.... emang produk2 gunung yang elu beli merek apa, Mbak??

      Hapus
  4. Wah, ini sama kayak amanat pembina upacara di sekolah gue nih. Ngomongin MEA

    Gue mah untuk pakaian gak neko-neko. Mau produk apa aja gue pake, asal gak nguras dompet. Dengan adanya MEA, gue pengin banget punya produk biar bisa dijual dan laku dibeli orang-orang bule bwehehe. Pengennya gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha jual kolor batik aja...
      kan bule suka yang batik2...

      Hapus
  5. Aku juga setuju! kita harus cinta produk sendiri... betul tuh, produk indonesia banyak yg mendunia... tp biasanya namanya pake bhs inggris, jadi orang rada ga tau... kalo itu buatan indonesia...
    kalo aku sendiri suka juga pake sepatu buatan indonesia, walaupun memang kualitasnya masih kurang...
    baru tau nih ada ukm segede ini, keren... udah pernah denger nih namanya, tapi pas lihat gambar...
    ternyata sekeren ini... salut! semoga makin banyak orang yang cinta dengan produk buatan dalam negeri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yak....
      FYI Smesco ini bukan sebuah UKM, Mas...
      tapi tempat ngumpulnya UKM-UKM daerah....

      Hapus
  6. Jujur, gw kurang memperhatikan branded suatu barang. lebih prefer ke fungsi dan kenyamanannya.
    liat barang branded tp harga agak nganu, otomatis buat dompet gue ga nyaman. jadi lebih milih yg lokal aja lah.
    kualitas emg beda tapi itung2 bantu pengerajin bangsa sendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... motivasi hidup yang bagus...

      Hapus
  7. Asik, kayak bosnya Maspion "Cintailah ploduk ploduk Indonesia"

    tp bener juga banyak orang yang pake produk luar negeri cuma karena gengsi

    Wah kapan2 main ah ke pameran UKM itu, kayaknya seru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.... lebih tepatnya kayak marketing division nya....
      acaranya 24 ama 25 oktober lho...

      Hapus
  8. saya nggak jarang beli produk luar. maklum kantong emang nggak bisa diandalkan. yang produk luar milikku cuma hp doang hehehe

    soal MEA, emmm semoga banyak hal positif nantinya. itu program bagus untuk perekonomian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaha.... celana dalam gimana??
      mudah2an begitu...

      Hapus
    2. nah iya. CD juga dari luar kayaknya

      Hapus
    3. Nah, itu dia....
      mereknya buaya bukan??

      Hapus
  9. Beli produk buatan sendiri penting pas MEA udah jalan. Karena persaingan makin ketat da kalau kita malah konsumsi ke produk lain ntar malah produksi barang dari perusahaan dalam negri berkurang, dan bisa jadi pada bangkrut. Kasihan mereka. Ayo pake produk dalam negri. Celana dalam pun belinya yang dalam negri, jangan beli di indomart, mahal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... harusnya gitu...
      gue aja beli kolor yang di pasar jongkok...

      Hapus
  10. SMESCO ya? Tempat yang asik buat belanja oleh-oleh di jakarta nih~ udah pernah kesana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.... gue yang nulis aja belom pernah ke sana...

      Hapus
  11. Kalo gak kreatif dan gak bisa bersaing, kita bakaln dijajah lagi sama produk luar negeri karena MEA ini. Di kampus juga sering dibahas tentang MEA ini, dosen kadang mengingatkan untuk mulai sekarang kuasai bahasa asing biar bisa bersaing nantinya. Apalagi Riau dekat sama Malaysia dan Singapura.

    Setuju sih, sebenarnya kualitas hampir sama, tapi kita aja yang makenya berlebihan makanya gampang rusak barang dengan merk dalam negeri. Jujur, gue untuk sepatu dan teknologi masih make barang luar negeri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya.... jadi tuntutan baru buat produsen2 Indonesia...
      harus lebih kreatif...

      Hapus
  12. Ehm, sepatu gue aja buatan sendiri. Alias brand lokal bro. Kaki kita diukur dan hasilnya fantastis. Udah 3 tahun gue pake dan gak pernah tu, pudar atau gimana-gimana. kerenlah pokoknya.

    Malesnya beli produk luar itu, Pertama harganya, kedua modelnya gue gak suka, ketiga warnanya itu kebanyak mencolok. Yang soft sih, ada. Tapi kembali ke nomor 1.

    Tetep suka produk Indonesia. Kualitas bagus itu, bukan dari mana dia dihasilkan. Tapi dari siap iya dibuat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oooo.... gue kira elo bikin sendiri...
      kalo bikin sendiri gue mau pesen....
      harus suka produk Indonesia dong...

      Hapus
  13. Cintai produk dalam negri produk luar dupakek ajah.

    Heheh

    Nggak semua produk luar jelk. Begitu juga produk dalam negri. Banyak yg bisa kita pakek. Buatan dalan negri juga gak kalah bagus..

    BalasHapus
  14. Wah ketinggalan info ni gw, aturan waktu ntu ikutan jugaaah

    BalasHapus
  15. Iyaaah, kalo bukan kita lagi yang mencibtai produk luar negeri siapa lagi? Aku juga suka kok pake produk dlm negeri bahkan karya anak bangsa jga banyak yg diimport..kan kualitas produk dlm negeri ad yg jelek sampe baguss jdi pilih aja yg menengah..ga murah2 bgt dn ga mahal2 bgt, yg pntng perawatannya bagus niscaya juga akan aweeet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha.....
      yang menengah yang terbaik!!!
      itu juga prinsip gue mbak...

      Hapus
  16. saya lebih menghargai produk dalam demi memajukan kita semua
    http://obatginjalbocorterampuh.blogspot.com

    BalasHapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.