Rabu, 07 Oktober 2015

Hidup Bareng Asap

Belakangan ini, saudara-saudara kita yang tinggal di Sumatera kena asap. Siapa yang bakar sampah besar-besaran?? Atau sampah apa yang dia bakar?? sampe asapnya segede gaban gitu, sampah masyarakat??. Gue juga nggak tau. Gue sebenernya udah ngerasain gimana rasanya hidup bersama asap. Gue nikah sama asap, hidup bersama, dan keluarga kami bahagia. *kehilangan arah


Jadi ceritanya gini.

Sekitar satu setengah tahun yang lalu, waktu gue masih di Pekanbaru, gue ngerasain gimana mantapnya ngirup asap tiap hari. Waktu itu gue dapet beasiswa SMP di Pekanbaru, makanya gue tinggal di sana. Setahun dua tahun, enak-enak aja sih. Tapi di tahun ketiga, asap itu menyerang.

Pekanbaru jadi kayak kirigakure (desa kabut di anime Naruto), yang gue takutkan bukan ngirup asap. Takutnya entar akatsuki memanfaatkan kesempatan ini untuk menyerang desa kirigakure.

Mulai ngaco nih. Oiya, ini lagi jam-jam bego.

Terus...... tunggu dulu, sampe mana tadi?

Oiya, gara-gara asap, sekolah gue libur berminggu-minggu. Mungkin enak sih, tapi rela bagi-bagi?? Eh, tapi nggak enak sebenernya. Libur seminnggu, sekali masuk langsung ulangan.

Dari berita yang gue dengar, bahkan sekarang orang yang keluar rumah kena tilang sama polisi. Libur, tapi nggak boleh keluar rumah, mending boker. Kan nggak enak tuh.

Gue masih inget jaman-jaman gue jalan kemana-mana pake masker, dan malah keliatan kayak pengendara yanghabis kena tilang dan disuruh pulang jalan kaki. Soalnya gue sengaja beli masker yang  buat pengendara, biar keren.

Gue juga menemukan orang-orang aneh dengan masker anehnya.  Ada yang pake masker buat pasukan perang SAS, ada yang pake masker rumah sakit (ini bukannya wajar, ya??) ada yang pake topeng ultraman (mungkin niatnya mau ngilangin asap, tapi cukup sudah, nyebur aja ke laut sono), ada juga yang pake masker wajah, tambah timun di matanya.




Liat nih keadaan Pekanbaru sekarang. Percaya atau enggak,  ini adalah perempatan deket sekolah gue dulu. Gue masih inget, dulu gue ngerjain polisi lalu lintas di situ. Gue panggil polisinya, “pak!! Tilangnya 2 ya, nggak pedes!!”.

Atau jangan-jangan banyak asap di Sumatera karena kelakuan orang ini lagi.

8 komentar:

  1. waduh kasian ya banyak yang ngirup asap di sumatera. wah emang itu tuh jgn2 pelakunya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... iya nih...
      kalo nangkep pelakunya, takut malah kena api....

      Hapus
  2. Waduh, hahaha .... ya ampun plisss dehhhh. Tapi emang sedih banget ya kalo kena asap gitu. Kasian paru-parunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya... kasihan paru-parunya...
      ia nggak bisa tumbuh dengan bebas dan mempunya keturunan...

      Hapus
  3. katanya sih ini ulah perusahaan yang bakar hutan untuk buka lahan. klo gw jadi Mentri Tenaga kerja, gw bakal cabut ijin peruhaan itu, gw bakal blacklist semua CEOnya. kelakuan mereka udah ngerugiin banyak orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha... kal gue udah gue penjara kali tuh orang...

      Hapus
  4. sedih deh liat bencana kabut asap yang makin menjadi. semoga cepat teratasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kasihan pelajar di sana...
      udah lama nggak sekolah...

      Hapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.