Sabtu, 17 Oktober 2015

Kulit Manggis

sumber: disehat.com

Entah kenapa  gue jadi keinget sama iklan produk olahan kulit manggis yang sering merusak mood gue waktu nonton tv. Gue udah keseringan (pake banget) ngeliat iklan kulit manggis di TV, mata gue sampe alergi, setiap kali ngeliat manggis bawaan mata gue pengen nangis mulu. Mending kalo iklannya bentar, ini diulang-ulang sampe 3 kali!! Bayangin aja, 3 kali!! Hampir terbakar mata gue kalo ngeliatnya.


Gue sampe eneg ngeliat berbagai macam produk kulit manggis di mana-mana, ada yang dalam produk teh, lotion, bedak, sabun, pasta gigi, sendal, sampe racun tikus pun pake ekstrak kulit manggis. Gue eneg, sumpah!!! kalo bisa (kayaknya nggak bisa) gue akan bilang sama orang yang punya perusahaan manggis itu untuk membakar perusahaan mereka hidup-hidup, pake upacara pembakaran mayat kayak di Bali. Kalo mereka nggak mau biar gue yang bakar perusahaan mereka hidup-hidup, ya meskipun setelah itu, gue yang dibakar hidup-hidup.

Gue  inget sama seorang cewek kelas sebelah, namanya Kina, hobinya itu make benda-benda aneh dari kulit manggis, mulai dari tasnya, baju, celana, rambut, sampe kolor juga dari kulit manggis. Waktu gue tanyain kenapa dia suka make benda-benda dari kulit manggis, dia nggak jawab. Gue semakin curiga ada sebuah hubungan khusus antara dia dengan kulit manggis, apakah dia ini sebenernya anak manggis yang dikutuk sama peri manggis jadi manusia?? atau dia memang doyan ngepet pake kulit manggis?? atau dia manggis lover?? gue harus cari tau jawabannya.

Jadi aktivitas sehari-hari gue sekarang di sekolah kalo nggak jajan ya ngebuntutin tuh anak, kemana pun dia pergi gue ikutin, ke kantin, ke kelas, ke toilet, ke kloset, dia nggak pernah lepas dari pengawasan gue. Oiya, gue nggak sendiri, gue dibantu sama Fino, temen gue yang kurus, cungkring dan ngupil lover. Si Fino sebenernya nggak terlalu meringankan beban gue sih, tapi setidaknya dia jago akting, ya meskipun sambil bawa-bawa skrip dialog yang bakalan dia omongin, tapi gue percaya dia aktor yang hebat kok, buktinya temen-temen gue yang ngeliat dia akting aja langsung ngerubutin dia, dia memang aktor yang hebat!! ya meski adegan apapun, mau itu adegan sedih, seneng, atau melas dia selalu melakukannya dengan sempurna.

Sempurna kayak orang kesurupan.

Setelah gue melacak dia, akhirnya gue tau alasan kenapa si Kina selalu pake atribut-atribut anehnya yang berwarna ungu kayak terong itu.

Gue : “Eh, Fino!! elo udah tau belom hasilnya??” tanya gue ke Fino suatu pagi di kantin.
Fino : “Udah, dong!! siapa dulu, Fino anak juragan jengkol!!
Gue : “Elo anak juragan jengkol?? berarti tiap hari elo makan jengkol?? pantesan setiap hari kelas kita selalu rusuh dengan bau kentut orang misterius yang kayak bau kentut kuda!! ternyata elo pelakunya”

Fino : “Eh?? gue nggak suka makan jengkol kok.”
Gue : “Ah, tiada dusta di antara kita!! pasti elo yang kentunya bau, ayo ngaku!!”
Fino : “Eh, mmmmm... Iya sih gue yang kentut, tapi gue nggak makan jengkol, suer!!”
Gue : “Terus??”
Fino : “Kulit jengkol doang, 3 kilo tiap makan.”
Gue : “Woy!! temen-temen!! serang!!!!”

Dia pun digebukin temen-temen sekelas gue, gue sih cuma nyumbang ngejitak kepalanya sekali, tapi sampe bocor. Besoknya, gue tanya lagi ke Fino, kali ini dia ke sekolah pake kasur rumah sakit.

Gue : “Jadi, gimana tentang si Kina??”
Fino : “Oh!! iya, simpel, ternyata dia penggemar MU.”
Gue : “Oh, jadi bukan karena doyan manggis?? Terus apa hubungannya sama MU??
Fino : “Iya, kan MU seragamnya warna ungu.”
Gue : “MU kan merah bego!! temen-temen!!! serang!!!!”

Sensor, ini adegan kekerasan fisik.

Hening.


Selidik punya selidik ternyata dia memang penyuka warna ungu, fakta itu gue dapet langsung dari orangnya. Fino memang orang yang... ah sudahlah.

20 komentar:

  1. penyuka warna ungu berati dia penyuka janda, hmmmm sudah kuduga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... sudah kudungga...
      raja pertama kerajaan Kutai...

      Hapus
  2. apa hubungan ya sama manggis

    btw, ahahah dulu hebih bener samoe males saya buka fb karena selalu aja itu kulit manggis yang heboh. apalagi kalau liat meme. tambah parah deh

    BalasHapus
  3. Tulisan lo penuh hiperbola tapi bisa bikin gue senyum-senyum depan hp. Bukannya gue gila, cuma tulisannya lucu, dan kalo gue ngakak ntar gue disangka gila beneran lagi. Wkwk
    Itu si Kina kayak salah satu temen sekelas gue yang doyan warna ungu. Sampe pas gue main ke rumah dia, cat temboknya warna ungu, sofanya ungu, karpet lantainya ungu, cuma plafonnya aja kali yg gak ungu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....
      hiperbola?? nggak kok, bola gue nggak kelebihan angin...

      hohoho.... kebanyakan makan terong nggak tuh?

      Hapus
  4. Hihihi, masa sih ada yang segitu ngefansnya sama ungu sampai koleksi benda-benda dari kulit manggis, hihihi :)

    BalasHapus
  5. Emang sekarang masih ada iklan kulit manggis?

    Kenapa warna ungu selalu identik dengan janda? Apa dia gak minat ngecat tubuhnya warna ungu gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... sekarang iklan kulit terong...

      nggak tau juga gue, mungkin kalo udah baligh...

      Hapus
  6. Ada berita baru nih?

    Kulit manggis sekarang ada ekstraknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.... ada yang lebih baru nih...
      kulit terong, sekarang ada ekstraknya...

      Hapus
  7. kasihan si Fino diserang mulu :D

    BalasHapus
  8. Dialog macam apa itu!! haha

    Oh jadi si Kina itu suka warna Ungu. Informasi yang sangat bermanfaat sekali yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh... itu...
      itu dialog macam-macam...
      ada yang rasa stroberi, cokelat, kacang ijo, kolor ijo, kuntilanak...
      jadi beli pancinya??

      Hapus
  9. Balasan
    1. Iya, warna ungu memang bagus....
      sarung gue aja warnanya ungu...
      *nggak nyambung

      Hapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.