Rabu, 07 Oktober 2015

Jomblo Love Story

Siang ini panas banget, gue stress, retsleting celana gue nggak bisa ditutup, padahal biasanya bisa nutup sendiri alias otomatis. Gue bingung, jangan-jangan lupa gue minyakin lagi nih retsleting. Gue sekarang lagi ada di sebuah angkot, ya gue baru pulang sekolah, sekolah gue pulangnya jam 3 siang, padahal jam segitu enaknya tidur di kamar mandi sekolah.


Sejauh ini gue diem aja di angkot, jangan berprasangka positif dulu!! gue bukan lagi mikirin jorok!! gue lagi menata pelajaran-pelajaran yang gue dapat dari sekolah tadi di laci-laci otak gue, misalnya kalo ngantri makan siang, kalo gue mau dapet barisan paling depan gue harus nyingkirin si Gembul dulu, karena kalo makan dia kayak sapi lagi mau di kurban, makan sebanyak-banyaknya sebelum dieksekusi. Gue juga harus berhati-hati sama si Fino, mukanya aja yang beler, tapi otaknya bengis, dia suka nyuri kuah makanan orang, bayangin aja lo makan tanpa kuah, gersang!!!

Setelah selesai menata-nata pelajaran, gue mengalihkan pandangan gue ke luar jendela, gue ngeliat banyak anak-anak sekolah yang (mungkin) cabut dari sekolahnya, nggak cuma yang cowok doang, tapi banyak juga yang cewek. Ngeliat banyak cewek di jalan, keluarlah insting jomblo gue, mata gue memerah, rambut gue naek-naek, bulu ketek gue tegang, ingus gue keluar seperti air terjun niagara, gue terkentut-kentut.

Gue ngeliat cewek di depan sekitar 500 meter lagi, gue akan coba trik pertama, gue akan coba godain pake sapaan. Cewek itu semakin dekat, sekitar 20 meter lagi, gue bersiap akan melancarkan serangan.
               
Gue : “Hai cewek kampret!!!” (ditambah senyum yang dibuat-buat, kayak monyet)
Cewek : “Dasar cowok kurang ajar!!” Sebuah batu melayang. Kena bokong gue. Gue Kena gegar bokong.

Bokong gue hilang ingatan.

Aduh!! bokong gue kena lempar batu segede gaban. Kenapa tuh cewek marah?? apa salah gue?? apa yang salah dengan sapaan gue tadi?? setelah gue replay kejadian tadi, oh tidak!! ternyata gue keceplosan ngucapin kata “hai”, gue nyesel banget, kesempatan pertama gue gagal. Ternyata di depan ada cewek lagi, gue nggak boleh kehilangan kesempatan ini, kesempatan kedua tidak akan datang dua kali, karena kalo ada kesempatan lagi itu namanya kesempatan ketiga. Gue akan coba trik kedua, trik ini agak dramatis sih, kayak di film-film gitu, nggak sengaja nabrak, terus kenalan, dan pacaran. Gue keluarin kepala gue lewat jendela, terus waktu kepala dia udah deket, buk!! kepala gue kebentur tiang listrik sebelum kebentur sama kepala tuh cewek, cewek itu langsung shock berat, untung aja nggak kena dia, kalo kena bukannya jadi kenalan malah jadi gegar otak. Tapi alhasil kepala gue punya tanduk segede gaban. Kesempatan kedua gagal.

Ternyata gue memang lagi beruntung waktu itu, gue dapet kesempatan ketiga, di depan sana masih ada cewek, bertiga lagi!! tapi tunggu dulu, mereka ternyata cabe-cabean. Gue nggak mau pacaran sama cabe-cabean, soalnya mereka panas, hot, kegatelan, tapi digarukin marah. Yaudah gue mau ngeledekin mereka aja.

Gue : “Jiah!! Cabe-cabean, lagi nyari joki elo?? hahaha!!” gue langsung nyamber.
Cabe-cabe : “Jiah!! jomblo, sendirian aja, mblo?? oiya, elo kan jomblo”.

Dasar cabe-cabean tak berperasaan.

Dasar, cabe-cabean tak tau diri, enak aja dia ngeledekin gue, emang apa salah gue?? yaudah deh, gue nyerah, gue duduk anteng aja sambil ngeliat-liat keluar jendela. Eh! Tapi waktu gue udah sampe pertigaan deket rumah gue, gue malah yang digodain, sama cowok lagi.

Cowok maho : “Hai, cowok!!”, tiba-tiba cowok itu nggodain gue.

Dasar maho, mau muntah gue dengernya, gue jomblo, tapi gue nggak sampe jadi maho kayak mereka gitu deh.

Akhirnya gue turun dari angkotnya Flying Dutchman. Di perjalanan ke rumah gue, gue berpapasan dengan seorang cewek yang kayaknya juga mau nyapa gue. Apa yang terjadi?? silahkan bayangkan sendiri, tapi yang pasti gue nggak sial lagi kayak sebelum-sebelumnya. Ah!! inilah cerita cintanya jomblo, jomblo love story.

16 komentar:

  1. kasihan mblo.....
    itu retsleting bisa otodidak, nutup diri sendiri? celana macam apa itu.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha....
      retsleting model baru, dibuat dengan kasih sayang yang hilang...
      *curcol

      Hapus
  2. Ternyata masih ada juga jomblo yang rela nulis kesehariannya, tos dulu dong..

    BalasHapus
  3. Emang ada resleting yang nutup otomatis? Bukannya ditarik dulu zippernya baru nutup? Kalo ada penemuan kayak gitu bagus tuh.

    Haha kasian gara-gara gak dapet cewe akhirnya digodain maho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang,semua harus otomatis, bro...
      iya, yg nutupin tangan kok, bukan gue...

      Hapus
  4. Itu resleting bisa nutup sendiri ya. Wow keren. Mungkin itu efek dari kejombloan lu.

    BalasHapus
  5. lo harusnya bangga mas. karena di goda cowok . itu tndanya ente cool banget di matanya dia.

    seperti kta Mario runtuh, lo belum ganteng kalau belum digodain banci dan para maho.

    BalasHapus
  6. Hahahaha..... iya sih....
    tapi ini yang gangguin gue preman, Bro!!!

    BalasHapus
  7. balada seorang jomblo.. kayaknya makin banyak aja populasi blgger jomblo di dunia ini. hahaha

    BalasHapus
  8. Absurd banget masa bisa nutup sendiri, otomatis =))))

    Masa sih kamu nyapa cewek itu beneran kayak gitu? Untung sih masih dilempar batu ya, bukan dilempar bom. Bukan geger bokong lagi nantinya. Geger sebadan-badan.

    Tapi emang yang jomlo segitu sedihnya, ya? Sampe diledekin orang tak dikenal. Kasian...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya.... begitulah....

      geger badan?? nggak kebayang tuh gimana.... mungkin tangan gue lupa kalo dia itu tangan...

      Hapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.