Selasa, 13 Oktober 2015

Tergalau-galau

Jujur gue nggak lagi galau, tapi entah kenapa gue pengen buat postingan tentang galau. Padahal gue nggak gampang baper lho. Biasanya orang-orang baper kalo ngeliat 3-an.



Gue tambahin satu lagi, bakwan. Ya, tadi pagi bakwan gue diculik kucing. Kucing sialan!! Sarapan gue pagi ini divonis hambar serta seret.


Tapi kali ini gue nggak akan membahas masalah teori 3 “-an” yang nggak jelas itu. Udah jelas kok. Lagian, udah pada tau juga kan??

Eits!! Jangan menggonggong. Oke, damai.... damai.... gue akan bahas secara singkat.

1. Gebetan
Manusia yang satu ini sering bikin baper. Kenapa?? Alasannya mudah. “Kenapa sih elo nggak peka-peka?? Di sini gue berjuang siang dan malam ngupil, untuk mendapatkan upil terbaik yang akan gue persembahkan buat elo!! Iya, buat elo!!”. Yak, kalo elo ikutan baper setelah baca yang tadi, ketahuan kalo elo jomblo.

Kayak gue.

2.  Mantan
Spesies yang satu ini sangat kejam. Apalagi kalo ketemu dia sambil berduaan sama pacarnya, mesra-mesraan, gendong-gendongan, koprol-koprol bareng, salto-salto. Seolah-olah dia pengen bikin kita cemburu. Dan dia berhasil. Selamat.

3. Kenangan
Mungkin bagi beberapa orang (jomblo) yang baru diputusin, diem di kamar sambil meluk guling sampe penyet adalah pilihan bagus. Karena takut kalo entar ketemu mantan lagi berduaan di selokan depan rumah bareng pacar barunya. Kehadiran kuota internet mungkin dapat menyembuhkan luka itu untuk sementara.

Nah, yang mau gue bicarain kali ini adalah perbedaan antara cowok dan cewek waktu galau atau stress. Jujur, selama ini, orang gila yang gue liat kebanyakan cowok. Jarang banget gue ngeliat orang gila berkelamin betina. Kenapa kebanyakan orang gila itu cowok?? Jawabannya mudah.

Ya, mudah. Itu jawabannya.

Becanda. Jawabannya, karena cowok selalu nyimpen masalah yang dia miliki. Numpuk-numpuk, lama-lama jadi congek. Sedangkan cewek, setiap kena masalah, galau, langsung dikeluarin. Bisa lewat nangis, curhat sana-sini (ke temen, sahabat, boneka, kloset *untuk cewek dengan spesies tertentu), bisa juga lewat status fb atau tweet marah-marah sendiri, kadang juga dikeluarin lewat bok....

Ah sudahlah.

Tapi nggak gitu juga. Kenapa cowok cenderung nggak mau berbagi masalahnya?? Ada beberapa alasan:

1. Ngerasa kalo bisa nyelesain masalahnya sendiri.

2. Biar keliatan jantannya.

3. Terlalu rahasia.

4. Nggak tau masalahnya apa.

Nah, itu dia. Gue nggak bisa ngebayangin kalo banyak cowok yang nangis dan curhat sana-sini waktu ada masalah. Mending gue ngacir dari tempat itu. Nggak salah sih nyimpen masalahnya sendiri, tapi ya harus tanggung jawab, selesaikan masalahnya secepat mungkin. Jangan sampe numpuk-numpuk nanti bisa gila.


Salam super duper kuper!!

17 komentar:

  1. karena kenangan mantan sulit dilupakan :'((((

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      jangan nangis di sini, Mbak...
      entar gue dikira ngapa2in lagi...

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Sekarang lagi jaman-jamannya baperan, gue jarang sih bapernya. Tapi dalam keadaan tertentu juga pernah sih _-

    Ah, gausah deh baper baperan, mendingan happy blogging aja. Dengan begitu kita jadi enjoy :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....
      gue juga cuma ikutan tren aja....

      Hapus
  4. Gue baru aja berusaha move on dalam jangka 1 tahun alhamdulillah udah lumayan lupa. Setelah sepersekian detik baca postingan ini, mata gue jadi beleber air mata~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      ah, lebay lu....
      gue aja nangis waktu baca judulnya...

      Hapus
  5. aku pernah ngelihat cewek rAda sakit gitu. dia nggak pake baju jalan sepanjang jalan.
    dan itu ngeri... dia bawa batu ngelemparin ke orang


    cowok kalau udah nyimpen masalah ya gitu, paling sering ngerasa bisa menyelesain masalahnya sendiri. dan nggak mau kelihatan lemah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.... terus, kena nggak??
      nah, itu dia yang bisa bikin gila

      Hapus
  6. wkwkkwkw yang poin gak tau masalahnya apa itu kok ya bipolar banget :D

    sisanya no komen dah :( *baper*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      itu alasan yang bego...
      yah... ikutan baper dia...

      Hapus
  7. Kalo gue sih cenderung ke cowok yang kalo ada masalah kadang langsung gue ceritain ke temen buat nyelesaiin masalah itu. Bukannya gue cowok lemah, soalnya gue tau, manusia gak bisa hidup sendiri. Nyelesaiin masalah mungkin juga gak bisa sendiri. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....
      tenang aja, Bro...
      elo nggak sendiri... gue juga sama kok...

      Hapus
  8. bener banget nih setuju 38957873 kali hehe.

    dulu pernah sih galau gegara mantan-yang-selingkuh . tapi sekarang udah nggak. karena saya sadar bahwa mencari yang terbaik itu susah hehe.

    BalasHapus
  9. Gue malah kalo lagi patah hati malah pengen ngumpul dan cerita-cerita barengan teman-teman gue. Tapi bukan cerita tentang patah hati yang dirasain, malahan bahas apa saja selain itu... jadi gue setuju banget kalo cowok itu lebih suka nyimpen sendiri, galau juga sih, tapi cara mengekspresikannya rada ribet...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      mengalihkan perhatian...
      gue juga gitu kok, Mas...

      Hapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.