Selasa, 13 Oktober 2015

Wah, Ada Jambu Mateng tuh!!

Kampret!! jambunya bentuk love lagi
sumber: jurnalasia.com

Pagi ini ada seekor jambu biji yang mateng di depan asrama gue. Jangan ditanya lagi, tentu saja pagi-pagi penghuni asrama udah rusuh, rebutan jambu biji. Konon, mitosnya jambu biji ini adalah jambu langka, sangat jarang orang yang memakannya. Bukan karena pohon ini jarang berbuah. Tapi biasanya jambu-jambu yang udah mateng ditikung sama kelelawar.

Sakit tau nggak. *tiba-tiba baper


Kampret!! Eh, emang dia kampret ya. (kampret itu nama lain kelelawar, jadi batman artinya manusia kampret)

Rusuh banget. Ada yang bawa kayu, gunting (mau nyunat pohonya kali), garpu (yang ini mungkin mau makan di tempat), bahkan ada yang bawa seperangkat alat solat.

Gue sih nggak ikut rebutan jambu bijinya, buktinya gue malah ngambil leptop dan jongkok di deket lokasi kerusuhan, nulis reportase.

Jujur, gue akui kalo jambu biji itu enak, apalagi yang warna bijinya merah. Katanya sih itu bisa membantu menyembuhkan malaria. Tapi gue nggak yakin buah yang enak ini bisa meredakan malarindu. *kampret, baper lagi

Dulu, waktu gue kecil, gue suka nyuri jambu di rumah orang. Bukan di dalem rumahnya, tapi manjat pohonnya diem-diem dan bekerja secepat mungkin. Udah berasa kayak ninja aja. Bedanya, kalo ninja punya keahlian sembunyi yang bagus, sedangkan gue punya keahlian ngupil dan ngeles yang bagus.

Pernah suatu waktu gue ketangkep basah, gue ketangkep dan diguyur, jadi basah. Bukan gitu, gue kepergok sama yang punya pohon jambu. Yang mergokin gue bapak-bapak dengan kumis lebat yang menjulur seperti lidah buaya. Ngeliat kumis bapak itu, gue jadi keinget sama sartia baja hitam. Entah kenapa, mungkin karena sama-sama hitam, ganas, dan menggelikan.

Gue diinterogasi dengan sangat kejam sama bapak itu.

Pak Kumis: “Ngapain kamu di pohon jambu saya?? Nyuri kamu ya??”
Gue: “Nggak kok, Om. Tadi waktu saya lewat sini, saya ngeliat ada jambu yang sakit, kayaknya sih sakit kuning gitu om. Harus cepat diobati, kalau tidak bisa berakibat fatal!! Jambunya bisa mati!!”
Pak Kumis: “Apa?? Jambuku, yang selama inii menemaniku di dalam suka dan duka, saat ini sedang sekarat??”
Gue: “Iya, Om. Harus segera diselamatkan.”
Pak Kumis: “Kamu bisa ngobatinnya??”
Gue: ”Gampang, Om.”
Pak Kumis: “Gimana caranya??”
Gue: “Ya, dimakan, Om.”

Rencana gue gagal. Jambu itu dipelihara di kulkas bapak dengan kumis yang menggelikan itu.

Eh, nggak terasa ternyata kerusuhan di depan gue udah selesai. Udah pada pergi semua. Menyisakan gue yang jongkok di tengah jalan dengan muka bego. Ya, mungkin lebih kayak orang bego yang mau boker di tengah jalan.


Apakah elo juga pernah manjat-manjat pohon jambu?? Kalo iya, berarti kita sama. Sama-sama titisan monyet.

29 komentar:

  1. Kalau dulu gue malah yang sering dicolongin, soalnya dirumah gue dulu ada jambu bangkok yang gedenya kayak bola bowling, alhasilgue selalu main petak umpet buat mergokin yang ngambil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha....
      biar gue tebak.. kalo yg ngambil anak2 kecil, elo marahin...
      kalo yg ngambil orang2 gede, elo cuma bisa terdiam membisu...

      Hapus
  2. suka banget sama jambu yang warnanya merah mantap

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      iya, gue juga suka...
      nyolong yang begituan...

      Hapus
  3. ah kasihan pernah tertangkap nyuri jambu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      iya, gue juga kasihan sama masa lalu gue....

      Hapus
  4. demam berdarah kli maksudnya, soalnya waktu gw DBD, gw sampe bosen mimum jus jambu merah.
    entah cuma gw apa yang lain juga ya, klo makan buah hasil curian itu kayak ada kebanggaan tersendiri, beda sama buah hasil ngambil di kulkas sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      bener tuh, Mas...
      kayak dapetin awards gitu...

      Hapus
    2. Hahaha...
      bener tuh, Mas...
      kayak dapetin awards gitu...

      Hapus
  5. Kalo di kampung gue suka juga manjat pohon, tapi itu pohon emang punya kakek gue... hahaha jadi bisa makan sepuasnyalah... Apalagi makannya langsung masih nangkring di pohonnya..

    Lah lagian sih pake nyolong segala, sekarang jambu dijual harganya murah sekilo cuma 10 ribu udah puas banget itu makannya... hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha....
      ternyata suka makan di tempat juga, Mbak...
      ya, nyolongnya dulu waktu gue masih bocah...

      Hapus
  6. kasihan nggak kbgean... kasihan..
    eh elu msih kuliah? klo bisa ganti jurusan deh.. gue kawatir klo ada calon psikolog model bgini.. wkwkwk XD

    piss yaw :)) v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      udah nasib...
      belom kok, gue masih SMA...
      pengen jadi psikolog...

      Hapus
  7. emang enak tuh yang warna merah. sayangnya di depan rumahku jambu biji yang warnanya putih. mu mateng juga tetap terasa keras.

    sekarang udah mati sih, karena kemarau

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha...
      jambu putih memang selalu begitu...
      hatinya keras...
      *baper

      Hapus
  8. hidup ini memang kejam dan sadis ya, bro. bukan cuma gebetan aja yang bisa ditikung sahabat sendiri. ternyata jambu aja juga bisa ditikung, sama kalong :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      iya, hidup ini memang nggak adil... :")

      Hapus
  9. jadi ingat pernah jatuh dari pohon jambu waktu kecil gara-gara bagaian bawah pohoin jambunya di kencingin sama temen, jadi langsung loncat dari ketinggian entah 4 meter atau berapa lupa pokoknya tinggio

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      jatoh dari pohon itu baru namanya laki...
      kalo nggak jatoh2 itu baru namanya monyet...
      ya nggak?? ya nggak??

      Hapus
  10. Wahahah jambu begini dulu suka tumbuh liar di sawah-sawah. Eh, atau aku aja yang gak tau ya kalau ini ditanam si empunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... biasanya liar sih tu...
      tapi bisa jadi itu punya orang2an sawah...

      Hapus
  11. wedew ni kalau di tempat gue puraweh namanya ni..
    sama, di sawah gue mah banyak ni...

    BalasHapus
  12. Kalo gue mah dulu waktu kecil anak alim, waktu temen-temen lagi manjat nyuri jambu, gue dibawah selalu ngingetin mereka......WOY TUANNYA DATENG WOY.. BURUAN LARI!! BAGI GUE SATU YA COY! *ikutan lari*

    Ketika yang lain pada rame rebutan jambu, lu malah ngambil laptop dan nulis ini. Gue gak kebayang kalo lagi ada tsunami, lu bukannya lari tapi mala ngambil laptop dan nulis. Haha

    BalasHapus
  13. Ahh, jadi kangen kampung halaman..walo dulu gue manjatnya pohon cengkih sama metikin dikit terus dikeringin dan dijual. Hehehehe...tapi itu pohon milik kakek jadi nggak haram #kayaknyasihgitu
    Jujur gue ga begitu mudeng sama apa yg lo ceritain..lo nyuri ato nyuting orang nyuri dri bawah entahlah....tapi emng jambu biji itu enaaaak dan seger bingittt

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.... jadi hobinya makan cengkeh, mbak??
      waaah... ternyata mbak mirip kompeni Belanda ya...

      Hapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.