Jumat, 27 November 2015

Bogor Kebanjiran

Kemaren hujan deras. Deras banget, kalo nekad keluar nggak pake payung atau jas hujan mungkin udah bonyok digebukin sama hujan. Yak, hujan memang cemen. Beraninya main keroyokan.


Nggak lama sih, kira-kira 10 sampai 15 menit hujannya deras, sisanya cumis, cuma gerimis. Tapi ya namanya hujan, pasti basah. Eits!! Jangan mikir yang engga-engga. Yang basah itu tanah.

Beberapa menit kemudian, ada kabar gembira dari salah satu temen asrama gue. Ternyata rumah guru gue yang kebetulan nggak jauh dari asrama gue kebanjiran. Tapi malangnya nasib, udah malem. Kalo pagi atau sore aja, pasti gue langsung nyebur dan berenang ke sana kemari pake gaya kodok.

Jangan salah, gue bahkan dapet penghargaan renang gaya kodok yang paling mirip dengan aslinya. Meskipun lebih tepatnya bukan gaya kodok sih, tapi gaya kodok kegencet. Tapi gue tetep kelihatan gagah kok. Buktinya banyak kodok betina yang ngejar-ngejar gue.

Tanpa basa-basi, tanpa lepas sarung (soalnya baru pulang solat isya), gue langsung ke TKP. Dan keadaan di sana memang udah mengenaskan, semuanya ngapung. Karena udah datang, akhirnya gue berubah jadi tukang gali kubur. Yang gue gali bukan kuburan, tapi parit, biar airnya ngalir.

Setelah pekerjaan gue selesai, gue langsung pulang. Nggak mau dapet pekerjaan yang lebih parah lagi, kayak nyariin sendal temen yang ilang, atau nyari panci guru gue yang memutuskan untuk minggat.


Banjir ini mungkin serangan balik / counter ketek dari Jakarta.

2 komentar:

  1. kok bisa.. baru beberapa menit udah banyak genangan.. banjir kiriman dari mana ya

    BalasHapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.