Senin, 30 November 2015

Tukang Bangunan Mode On

Hari ini badan gue pegel-pegel banget, pake banget, tambah banget, jadi pegel-pegel pangkat 3. Punggung gue terasa berat banget, kayak ada yang headstand di punggung gue. Otot gue loyo, leher gue kaku, ditambah pantat gue kram. Ini gara-gara gue jadi tukang bangunan dadakan,
sumber: tokopedia.com


Matahari belum nampak, gue udah berpakaian lengkap standar tukang bangunan. Kaos lusuh, celana lusuh, pakaian dalam lusuh, dan yang lusuh-lusuh lainnya, termasuk muka lusuh.

Asrama gue mau direnovasi, lebih tepatnya mau dicor. Jadi, pagi-pagi banget gue udah ngangkatin pasir, kerikil, dan benda berbentuk bulat yang aneh dan bau, setelah gue cium-cium, gue identifikasi, gue tetep nggak tau benda apa itu, tapi yang pasti baunya kayak tai kucing, untung gue nggak nginjek.

Baru setengah jam gue kerja, udah tepar, terkapar dengan badan penuh bercak-bercak semen. Bahkan salah satu temen gue ada yang badannya sampe penuh semen, mungkin dia sedang mencoba jadi patung. Yang gue takutkan, entar badan dia mengeras waktu dia lagi buang air, dan jadilah dia patung jongkok yang diresmikan pemerintah menjadi maskot WC umum.

Ternyata, kerja keras banting tuyul, eh, banting tulang itu sangat berefek bagi gue. Kopi yang biasanya diminum dengan penuh perasaan, sekarang lenyap dalam satu tegukan, udah kayak minuman berenergi aja. Gue sukses menghabiskan sekitar 10 gelas kopi. Dan hasilnya?? gue susah tidur.

Yah, tampaknya galau-galau nggak jelas itu udah pergi dari diri gue. Karena setelah ngangkatin semen, gue langsung kebelet. Tandanya gangguan percernaan gue udah sembuh.

Tapi seru juga sih, sehari jadi tukang bangunan. Ternyata, jadi tukang bangunan itu berat banget, berat, segala-gala jadi berat, termasuk sendal. Karena sendalnya kena semen.


Setelah gue bersih-bersih badan gue yang sebelumnya tertimbun semen, ternyata gue menemukan sesuatu yang hebat. Ternyata kulit gue yang sebelumnya tertutup semen berubah jadi putih. Mungkin ini rahasia supaya cepet putih.

5 komentar:

  1. Bro bro, kayaknya ost gue lagi bocor nih bisa minta benerin gak? hehe
    Yah itu lah bro kerjaan kayak tukang bangunan itu berat banget, saya dulu juga sempat keja ginian sebulan soalnya dulu baru bangun rumah ortu, alhasil sebagai anak yang baik gue nurut bantuin tukangnya alhasil, tiap malem badan rasanya pegel semua tapi lumayan bisa melihat dan merasakan susahnya kerja dengan keringat yang bercucuran

    BalasHapus
  2. Ngakak temen yang berlumur semen terus mengeras jadi patung lagi jongkok. Hahahhahaa. Bodo amaaaay, mas. Hahaha.

    Sekalian ini kostan aku bocooor. Tolong benerin, mas. :p
    Sekalian juga pagernya.
    Temboknya.
    WCnya juga, yaaa. Hahaha.

    BalasHapus
  3. Gak apa-apa, kerja keras kek gitu itung2 itung nge-gym alami. Nanti kalo sering kerja, ototnya kebentuk sendiri. Di saat yg lain harus bayar membership mahal-mahal, ini ada yang alami hehehehheh

    BalasHapus
  4. ya benar banget, itung itung olahraga saja ajdi tukang bangunan juga..

    BalasHapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.