Jumat, 26 Februari 2016

Jumat, 19 Februari 2016

Lagi Bete Gara-gara LEGEBETE


Denger-denger sekarang lagi marak-maraknya LEGEBETE. Padahal apa asyiknya coba?? Mending goyang bersama Bang Jali, atau goyang dumang sekalian, iya, dukun mangap. Tapi sebelumnya,  jangan percaya judul postingan ini, karena itu gue buat asal-asalan, biar keren aja.

Krik… Krik…. Krik…. *suara kuda

Oiya, bagi yang ngga tau apa itu LEGEBETE. Ini adalah sebuah penyimpangan norma yang sedang marak-maraknya sekarang. LEGEBETE itu adalah singset, eh, singkatan dari :

LE            : Lempar
GE           : Gear
BE           : Becak
TE           : Tetangga

(abaikan yang di atas)

LE            : Lezzbian
GE           : Gey
BE           : “Besek”sual
TE           : Teransporta…. Eh, Teransgender

Nah, sebenernya gue kasihan sama orang-orang yang terkena “penyakit” LEGEBETE. Kenapa?? Karena mereka tidak normal.

Kenapa nggak normal??

Coba liat, mana ada bayi yang terlahir homo. Berarti manusia itu normalnya nggak gay, tapi entah kenapa sekarang malah jadi LEGEBETE.

Barusan, gue ngeliat salah satu video pendek buatan orang Thailand tentang gey.

Sumpah, gue jijik…. Sebenernya gue pengen muntah, tapi ngga jadi, karena sayang, entar makan siang gue percuma, kebuang.

Krikkkhhh…. Krikkhhh….. *jangkriknya keinjek kucing

Yang gue takutkan, “virus” LEGEBETE ini akan terus menyebar dan terus menyebar sehingga banyak generasi muda negeri kita yang terkena nantinya. Padahal ini jelas penyimpangan norma-norma yang udah ditetapkan sejak jaman nenek moyang dulu.


Masalahnya, sekarang kaum LEGEBETE udah berani terang-terangan nunjukin kalo mereka LEGEBETE. Apa yang akan kita lakukan?? Joget ala makjang?? Joget ala chef?? Joget alamak?? Tentu saja kita harus bantu mereka supaya balik normal lagi.

Kamis, 04 Februari 2016