Kamis, 04 Februari 2016

Ngomongin Kopi Indonesia


Indonesia merupakan penghasil “biji” kopi terbaik. Ya!! Itulah kehebatan kita, soal bahan mentah, kita jagonya. Tapi jangan salah, meski dengan cara yang tergolong tradisional, kopi-kopi dari Indonesia punya rasa yang gila. Maksudnya gila itu…… ya, gila.


Kita punya salah satu kopi yang terkenal enaknya di dunia, yaitu kopi luwak. Padahal gue yakin, nggak bakalan ada yang mau minum kalau ngeliat proses pembuatannya dulu sebelumnya. Karena tau gimana proses pembuatan kopi luwak, alhasil gue agak jijay kalo disuruh minum kopi luwak.

Sebenernya nih, menurut gue semua kopi itu sama, sama-sama kopi. Tapi ternyata ada beberapa hal yang membuat kopi terasa lebih nikmat.

1. Dibuatin sama pacar atau ortunya pacar 

2. Kopi buatan sendiri

3. Pake penguat rasa kopi (ini buat apa coba?? sama aja kayak makan melon, pakai selai rasa melon)

4. Gratis

5. Mahal

6. Minum bareng temen-temen

Nah, biasanya faktor-faktor di atas yang menyebabkan kopi terasa lebih enak versi gue. Setiap orang kan punya caranya masing-masing. Mungkin ada orang yang bakalan ngerasa kopinya lebih nikmat kalo minumnya sambil push up atau headstand. Atau mungkin ada orang yang suka minum kopi kalo diaduknya pake tangan. Dan masih banyak lagi.

Budaya minum kopi di Indonesia ini udah turun-temurun. Bahkan ada orang yang nggak bisa kerja kalo nggak ngopi dulu. Tapi, untungnya kita punya budaya minum kopi, bukan budaya minum susu. Karena, bisa kacau kalau sampai gagal paham. Contohnya:

Istri : “Mau ke mana, Pak??”
Suami : “Mau ngopi dulu di warung Sumarni!”

Wajar, tapi kalo kita punya budaya minum susu.

Istri: “Mau ke mana, Pak??”
Suami : “Mau nyusu dulu di warung Sumarni!!”
Istri: "BAPAAAAAAKKKK!!!!"


Kan jadi….. ah, sudahlah.

25 komentar:

  1. hahaha , keren cerpen na bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini bukan cerpen, Putri...
      tapi, iya juga ya....

      Hapus
  2. hahahaha.. apaan nih, kalau bapak-bapak yang nyusu di warung sumarni, ibu-ibu pada teriak, nah kalau dialognya diganti, mau kemana bu? mau nyusu di sumarni.. hayoo, jadi apa? bantu ya, bantu :D

    BalasHapus
  3. Dari semua yang bikin minum kopi nikmat, ane paling setuju sama yang "gratis" #AnakKost apalagi kalau kopi dari setarbuk, asal jangan dikasih sianida.. Jangan.. Pliss deh, jangan..

    BalasHapus
  4. Penjabarannya udah bagus, tapi kenapa tidak di tambah satu atau dua paragraf deksriptif untuk poin2nya biar lebih gemuk postingannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha...
      gue nggak bisa dan nggak suka nulis panjang2...

      Hapus
  5. Mau nyusuu dulu di warung bu sumarni. BAPAAAAAK! HAHAHA

    Emang budaya ngopi menjadi budaya masyarakat indonesia, kalo belum ngopi keknya ada yang kurang gitu. Ngopi sih boleh, tapi liat dulu siapa yang ngajak. Ehem

    BalasHapus
  6. ah, gue biasa kalo buat kopi bikin sendiri. dan rasanya selalu sama. kalau kebanaykan air nggak enak, kalau kedikita air, juga nggak enak. maklum, jomblo... hahaha, itu kasihan amat si sumarni dijadiin pelarian sang suami buat nyusu dan ngopo :))

    BalasHapus
  7. duh para penikmat kopi, apalah dayaku yang cuman penikmat susu.... bu sumarni ngohahahahahaha... eh kurang satu tuh bang, kopi akan terasa nikmat jika tak ada sianida di dalam nya :'v

    BalasHapus
  8. Kopi apa aja enak sih sebenernya. Tapi gue jarang minum. Kalo keseringan minum, menurut gue ntar khasiatnya ilang. Kita jadi kebal sama godaan mantan. Kebal sama kopinya maksudnya. Kalo biasanya abis minum kopi bisa melek semalaman, kalo udah keseringan abis minum kopi langsung tidur.

    BalasHapus
  9. Aku penikmat kopi saset garis keras nih. Dan kopi yang paling enak itu kopi yang gratis, apalagi udah gratis kopinya enggak saset lagi. Duh itu pasti enak banget.

    Leh uga budaya nyusu diterapkan di masyarakat kita. Biar banyak kasus perceraian gara-gara sering nyusu.

    BalasHapus
  10. Kalau ada budaya nyusu, semua ibu-ibu di Indonesia pada buka warsus (warung susu) buar suaminya gak nyusu ke yang lain (?)

    Ngomongin kopi Indonesia gak lengkap kalo gak ada satu jenis kopi yang lagi ngehitz dan populer saat ini yaitu kopi teman makan teman alias kopi sianida..

    BalasHapus
  11. hahaha nyusu, andai ada bakal seru mungkin. kenapa orang dulu-dulu ngak warisin budaya nyusu tapi malah budaya ngopi :D

    indonesia emang punya kopi paling yakut dan ngak ada duanya, kopi luwak meski di buat dari bahan yang di bilang jijik tapi rasanya emang enak, gue pernah minum kopi luwak meski yang udah dalam kemasan :D tapi kopi sekarang buming gara-gara banyak kasus, ngopi di pinggir jalan di tabrak lamborgini (kayag di surabaya), ngopi di kafe di bom (kayag di jakarta) terus ngopi sama teman di racun (kayag kasus itu yang ngak selesai-selesai).

    BalasHapus
  12. Gue malah suka kopi luak, Bang.
    Ternyata kita ngga sepaham dengan masalah kopi. Wkwkwk..

    BalasHapus
  13. Kopi? kalau gue sukanya kopi beneran, bang... entah kenapa, kalau minum kopi tuh rasanya kepala kayak dipijit (padahal memang ada emak yang pijitin :v). gue lebih suka kopi campur susu. tapi bukan campur susu kuda liar. keliatan dari namanya, "KUDA LIAR", gue gak mau ketularan LIARnya , bang... Btw, ceritanya menghibur, bang (y) :v

    BalasHapus
  14. aq penggemar berat kopi, tapi karena baca tulisan ini aq pngen ubah kegemaran itu menjadi penggemar susu aja...
    (semoga ini bkn karena sumarni...)

    BalasHapus
  15. fix. kopi gratis paling enak.
    sebenernya gua ga begitu sering ngopi, paling seminggu sekali aja kalo inget.

    BalasHapus
  16. Lebih suka susu, tapi ngga ada pilihan lain kah? Jangan nyusu di Sumarni gitu? Haha
    Dari pada kopi ber-siAnida lebih enak susu (warung) Bu Sumarni

    BalasHapus
  17. udah gitu ajah?
    ..
    .
    .
    .
    .
    .
    .
    ..
    --'

    gue kirain masih bakal panjang bahasannya. yang banyakn dikit napa. biar gue satisfied baca tulisan lo bro. soalnya gue penggemar kopi jadi gue suka ttg kopi-kopian

    BalasHapus
  18. kopi pake sianida lebih mantap

    BalasHapus
  19. kopi indonesis memang lebih mantap,apalagi di buatin sama pacar

    BalasHapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.