Senin, 25 April 2016

Jomblo Bahagia dan Bersahaja

Nah, pada postingan kali ini gue akan membagikan cerpen yang gue buat beberapa bulan yang lalu buat ikutan lomba yang diadain penerbit Wahyu Qolbu. Sayangnya cerpen ini ngga lolos, mungkin karena tingginya kurang dari 145 cm (emang mau naik odong-odong???)

Cerpen-cerpen yang lolos dari lomba itu sekarang udah jadi sebuah buku yang berjudul "Kutinggalkan Kau Karena Dia", coba aja cerpen gue lolos..... #baper

Langsung aja deh, cekidoooot!!


***

You Can Call Me JONES

Sendirian, kepanasan, kehujanan, ketiduran, kelaparan, semua aktivitas jomblo itu udah biasa bagi gue. Gue udah menjomblo sekitar...... berapa abad ya??? eh!! berapa tahun ya?? 6..... 7..... 9..... 13..... 17..... 28..... hmmmm.... lupa.

Saking lamanya gue sampai lupa.

Gue menjomblo karena gue memang jomblo. Jadi, dulu waktu gue  kudet (kurang update) dan nggak tau apa iu jomblo, temen-temen gue banyak yang ngomongin tentang jomblo. Gue pun mulai bingung. Jomblo itu kantong kresek jenis apa ya?? dijual di pasar nggak ya?? jomblo itu kantong kresek bukan sih?? pertanyaan-pertanyaan seperti itu bermunculan di kepala gue. Pertanyaan-pertanyaan itu datang nggak bilang-bilang dan nggak mau ngilang-ngilang.

Gue semakin bingung setelah gue mendengar kalo ternyata jomblo itu ada berbagai macam jenisnya. Ada jomblo petualang, ada jomblo ngenes, ada jomblo kaleng (ini kok malah kayak banci kaleng ya?? atau ini jomblo-jomblo yang ngumpulin kaleng??), ada jomblo kritis (mungkin kelamaan menjomblo), ada jomblo dramatis (suka mendramatisir keadaan), dan ada juga jomblo najis (ini mungkin sebutir kotoran kucing tunggal yang sedang menjomblo).

Gue semakin penasaran, akhirnya gue tanya ke temen gue yang cudet (celalu update) perihal jomblo-menjomblo ini. Namanya gaulnya Panci (Irpan Cihuahua), untung namanya bukan Irpan Tatum, kan nggak enak didenger kalo namanya disingkat.

“Eh, Pan. Jomblo itu apa sih?? kantong kresek bukan??” kata gue.

“Hahaha... Hari gini, nggak tau apa itu jomblo?? jomblo itu nggak punya pacar!! persis deh kayak elo gitu!! berarti elo kantong kresek.” jawab dia.

“Emang elo punya pacar??”

Dia langsung diem, nangis, mewek, pake kentut segala lagi. Gila!! bau banget!! belajar di mana dia?? kok keren gitu kentutnya, bergelombang. Ah, gue mulai ngaco.

Setelah itu, gue mulai tau apa itu jomblo. Ternyata bukan kantong kresek, tapi kantong asoy.

Gue sempet nanya ke beberapa temen gue yang lain. Akhirnya gue menyimpulkan kalo jomblo itu nyesek mulu kerjaannya. Ngeliat cowok sama cewek berduaan, nyesek. Ngeliat cewek sama cewek berduaan, nyesek. Ngeliat sendal sepasang, nyesek. Ngeliat orang lain nyesek, nyesek.

Gitu doang?? ah, itu sih gampang. Gue udah terbiasa sendiri. Secara mental, fisik, serta matematis, gue siap jadi jomblo.

Beberapa bulan kemudian, cobaan itu mulai datang silih berganti, dari kanan dan kiri, dari sana dan sini, dari sekarang dan tadi, pokoknya dari-dari lah.

Cobaan pertama. Waktu itu gue lagi jalan kaki, jalan sambil ngeliatin kaki, sambil bilang, “Ini kaki, ya??”. Tiba-tiba gue ngelewatin sebuah warung. Di dalamnya ada 2 biji manusia. Cowok dan cewek, gue lihat, gue raba, dan gue terawang, kayaknya mereka lagi pacaran. Gue perhatiin apa yang sedang mereka lakukan. Buset!! mereka suap-suapan. Tiba-tiba seperti ada anak panah yang nyucuk dada gue, JLEB!!! eh, PLAK!! eh, PLUNG!! eh, gimana sih sound effect-nya kecucuk??

Gue langsung nangis. Bukan karena iri, bukan karena dengki, tapi gue jijik, jijik banget. Mereka suap-suapan, cilok!! bayangin aja, makan cilok aja pake suap-suapan!! rasanya pengen gue colok tuh orang, ya, meskipun gue yakin kalo ujungnya gue dicolok balik.

Cobaan kedua. Waktu itu gue lagi di taman, duduk, sendirian di kursi goyang. Gue rasa tempat ini adalah tempat penyiksaan jomblo. Dikit-dikit ada orang berduaan, dikit-dikit ada orang pegangan tangan, dan dikit-dikit ada kucing kawin.

Gue langsung kejang-kejang, terkapar, nggak ada yang nolongin lagi.

Cobaan ketiga. Gue lagi jalan pake mata di sebuah kompleks, soalnya biasanya orang bilang, “Jalan pake mata dong!!!”, makanya gue coba, kayaknya seru, ternyata mata gue malah iritasi berat. Gue melewati sebuah danau. Di sana ada cowok sama cewek lagi berduaan. Yang cowok nyiumin tangan ceweknya, berkali-kali, sampe bunyi “CIIITTT!!!”. Nggak sekalian aja ciumin ketek ceweknya.

Gue akhirnya sadar, kalo jadi jomblo itu nggak mudah, nggak gampang. Gue jadi teringat lagunya Mas Ebbiet. Perjalanan ini, terasa sangat menyedihkan.... sayang kenapa kau duduk di kepalaku kawan.... turuuun woy!! pegel nih!!

Gue pun masuk ke dalam tahap galau karena status jomblo gue. Gue jadi loyo, makan nggak habis, tidur nggak merem, mandi nggak basah, jalan nggak nyentuh tanah (lho??). Sekarang gue jadi sering bengong, ngelamun, ngelamun jorok.... eh!! bukan, ngelamunin nasib kok, iya.... bener, ngelamunin nasib kayaknya.

Gue pun ikutan tren para jomblo, mojok di kamar, berdo'a supaya malem minggu hujan, biar nggak ada yang pacaran. Tapi gue bingung, kalo hujan-hujan bukanya malah jadi peluk-pelukan ya?? gue pun melakukan tarian pemanggil hujan badai, biar sekalian rumahnya ambruk. Tapi, kalo gitu rumah gue juga ambruk dong. Nangis lagi.

Udah berhari-hari, galau ini nggak berkurang sedikit pun, malah nambah.

Tiba-tiba perut gue berbunyi, KUKURUYUUUK!!! ini perut atau ayam ya?? gue laper, gue pengen makan di luar, biar suasana hati gue agak tenteram, gue mau beli bakso.

Pas gue nyampe sana, tanpa basa-basi, gue langsung pesen bakso satu porsi.

“Mang, bakso satu porsi, nggak pake saos, nggak pake kecap, nggak pake kuah, nggak pake mie, nggak pake bakso, sambelnya dikit aja, banyakin mangkoknya ya, Mang!!” ucap mulut gue, bukan gue.

“Ini, Mas. Baksonya, 10.000 aja.” kata penjual baksonya.

Waktu gue buka dompet, tampaklah foto kedua orang tua gue yang sedang tersenyum. Gue tersadar, gue udah terlalu gila mencari 'orang yang akan memberikan gue kebahagiaan', sampai-sampai gue sampe lupa sama 'orang yang telah memberikan gue kebahagiaan', yaitu kedua orang tua gue.

Orang tua gue menginginkan gue belajar dengan baik, jadi orang yang baik, dan taat agama. Pacaran?? sama sekali nggak ada di agama Islam. Gue akan menjadi orang paling berdosa kalo sampe membuat kedua senyum itu berubah menjadi cemberut tanda kecewa, apalagi tangisan. Akhirnya gue memutuskan, gue akan jadi JONES, bukan jomblo ngenes, tapi jomblo happiness. No khalwat, until akad.

Dan sampai saat ini, gue masih mempertahankan prinsip gue, JONES. Dan satu-satunya alasan gue menjomblo hingga saat ini adalah kedua orang tua gue, gue belom bisa membahagiakan orang yang telah membahagiakan gue, nggak pantas rasanya bagi gue untuk macem-macem. So, you can call me JONES. Tapi, sebenernya sih gue bukan jomblo, tapi single. Karena single itu prinsip, sedangkan jomblo itu nasib.

Dan kalo dipikir-pikir, pacaran itu nyusahin. Dikit-dikit cemas, takut si dia berpaling sama yang lain. Dikit-dikit cemas, karena dompet kosong. Dikit-dikit cemas, karena terlalu banyak hal yang perlu dicemasin.

Dan akhirnya, hidup gue bahagia meskipun menjabat sebagai jomblo. Gimana caranya??

Gue akan berbagi tips buat para jombloers. Tips supaya jadi JONES, jomblo happiness, bahagia dunia dan akhirat.

1.      Anggap diri kalian berharga.
Kita pake prinsip ekonomi aja deh, barang langka itu mahal, jomblo itu langka, berarti jomblo itu barang mahal. Nah, kan!! yang biasanya beli barang mahal kan orang-orang tertentu. Asik-asik joss!!

2.      Aturlah lokasi yang dido'akan akan hujan.
Liat-liat keadaan dulu, kalo tinggal di daerah rawan banjir, apa masih mau nekad do'a supaya hujan?? mending do'ain daerah yang kekeringan supaya turun hujan. Do'ain orang lain, Insya Allah dapet kebaikan, hati pun jadi tenteram karena berbuat kebajikan.

3.      Jangan suka ngeliatin tiang bendera.
Tiang bendera itu udah takdir berdiri sendirian, jadi jangan sering diliatin, entar keinget terus kalo keadaan kalian jomblo.

4.      Gangguin aja orang yang lagi pacaran.
Ini adalah cara untuk mendapatkan kebahagian. Gangguin aja orang yang lagi pacaran. Ini bener-bener menyenangkan, cobalah!! tapi jangan sampai salah orang, entar yang dikerjain malah suami istri lagi, kan bahaya, bisa bonyok.

5.      Jadikan orang tua sebagai motivasi menjomblo.
Ingat, cinta kedua orang tua ke anaknya itu segede mobil, dan cinta seorang anak ke kedua orang tuanya itu palingan cuma segede upil. Segede-gedenya upil nggak akan pernah bisa ngalahin gedenya mobil. Apa kalian ngerasa udah membahagiakan mereka?? kalo belum, jangan macem-macem dulu.


7 komentar:

  1. Oh oh oh! Gitu ya. Bener-bener psikolog sinting hehehe... :) baydeway, temen gue ada yang hilang ingatan pas sma dulu. Dia emang suka ngeliatin tiang bendera.

    BalasHapus
  2. edan,.. berner bener keren dah isinya

    http://obatginjalbocor.apotekgumilar.com
    http://obatginjalbocorterampuh.blogspot.com
    http://goo.gl/CvwbRS

    BalasHapus
  3. kita mah single bukan jomblo, karena single itu prinsip dan jomblo itu nasib.. hehe suka banget kata-kata yang itu..

    BalasHapus
  4. hhhaa.. single dan jomblo bukan masalah hee

    BalasHapus
  5. daripada pusing memikirkan orang lain yang belum tentu memikirkan kita, mungkin sendiri lebih baik.. #single

    BalasHapus
  6. jomblo enak juga.. tanpa ikatan dan tanggung jawab. hehehe

    BalasHapus
  7. http://beritadomino2o6.blogspot.com/2017/07/satpam-mengira-pasien-mengerang.html

    http://jutawandomino206.blogspot.com/2017/07/sudah-dua-tahun-suami-pakai-kondom-lalu.html

    http://jutawandomino206.blogspot.com/2017/06/setelah-puas-menikmati-tubuhku-hingga.html


    HALLO BOSS YUK DAFTARKAN SEGERA DI DOMINO206.COM JUDI ONLINE TEPERCAYA & AMAN 100% !

    SANGAT MUDAH MERAIH KEMENANGAN TUNGGU APALAGI AYO BURUAN DAFTARKAN BOSS ^_^

    UNTUK PIN BBM KAMI : 2BE3D683/WA(+855 8748 0626) SILAHKAN DIADD YA:-)

    DOMINO206.COM MENYEDIAKAN 7 PERMAINAN
    - ADUR-Q
    - DOMINO99
    - BANDAR-Q
    - POKER
    - BANDAR POKER
    - SAKONG
    - CAPSA SUSUN

    UNTUK BANK KAMI : BCA-BRI-BNI-DANAMON-MANDIRI
    KAMI TUNGGU KEHADIRAN BOSS YA^^

    BalasHapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.