Kamis, 08 September 2016

Catatan Hati Anak IPS

Anak IPS?? apa yang terlintas di benak lo pada??? nakal?? suka tawuran?? bandel-bandel??? kumpulan begundal?? kalo iya berarti otak lo udah terkontaminasi sama kata-kata orang tua jaman dulu. Kata siapa semua anak IPS itu begundal?? anak IPS itu harusnya dihormati, men!! mereka melestarikan budaya Indonesia, susah-susah ngapalin sejarah cuma buat melestarikan sejarah.

Yak!! suka duka sebagai anak IPS itu banyak juga ya. Meskipun banyak yang bilang kalo jurusan IPS itu jelek, entar susah cari kerja, tapi tanpa anak IPS, mungkin anak cucu kita nggak bakalan tau apa itu tari saman, kujang, rencong, sejarah Indonesia, sejarah aku dan dia....

*baper

Enaknya jadi anak IPS juga banyak, misalnya nggak perlu berurusan dengan angka-angka ghaib, nggak perlu nyari-nyari angka ghaib, nggak perlu mikir banyak-banyak. Jadi kalo belajar ya gitu-gitu aja, enak, nyantai, nggak perlu kalkulator, nggak perlu ngitung-ngitung pergerakan setiap benda di bumi. Palingan ngitung-ngitung cuma dipake sekali-kali, di kantin, ngitung utang.

Hayoo... ngaku...

Kalo nggak enaknya jadi Anak IPS juga banyak, salah satu yang paling gue keselin itu kita harus ngapalin nama-nama orang luar yang nggak jelas, tanggal-tanggal, boro-boro nginget tanggal lahir orang, tanggal lahir orang tua aja nggak tau, ya nggak?? ngaku lo!! ngaku!! sedangkan tanggal peristiwa kesaktian gue aja, gue nggak inget, apalagi hari kesaktian pancasila??

Jangan dikira jadi anak IPS itu nggak ribet. Mungkin selama ini banyak yang bilang kalo yang ribet itu cuma anak IPA doang, harus bawa termometer lah, labu melerleyer lah, spiritus lah, eh!! jangan salah!! anak IPS juga ribet, malah lebih ribet, disuruh bawa peta lah, buat peta lah, menggali fosil lah, buat peta sambil nggali fosil lah, berkomunikasi dengan manusia-manusia purba lah. Ribetan mana hayo??

Ya, ribet dua-duanya lah.

Gue sebenernya agak resah, soalnya IPS di Indonesia dianggap tempatnya anak-anak buangan. Gue nggak setuju!! ya, alasan pertama karena gue juga anak IPS. Alasan kedua yaitu kalo nggak ada IPS nggak ada psikolog, kalo nggak ada psikolog nggak ada yang bisa nolongin orang stress, kalo kebanyakan orang stress semua jadi stress, kalo semua orang stress entar mati. Liat noh!! kalo nggak ada anak IPS ujung-ujungnya hidup semua orang mati. Ngeri banget kan akibatnya??

*Ngaco

Jadi, mau anak IPA atau IPS itu ngga masalah, karena jurusan itu prinsip, jomblo itu nasib.... :v


Kamis, 01 September 2016

Ceritanya Bikin Puisi

Waktu itu lagi ujian praktek bahasa Indonesia. Ujian prakteknya simpel, dikasih pulpen sama kertas, terus disuruh nulis puisi. Temen-temen gue udah pada sibuk ngerjain, ada yang nyari inspirasi di toilet, mungkin sekalian boker, atau mungkin jauh-jauh ke toilet cuma buat nahan boker, terus ada yang nyari inspirasi di selokan, ada yang nyari inspirasi di kantin, lah gue!! gue masih duduk terdiam kayak orang bego, ingus gue takut-takut mau keluar, gue belom pernah buat puisi sebelumnya.

Gue pernah sih buat puisi sebelumnya, tapi……. 2 kali dilempar tetangga pake batu bata, 5 kali sikejar satpol pp, dan lebih dari 10 kali dikejar banci, gue nyuri pakaian dalem bancinya, gue jual. Karena begonya gue dalam hal perpuisian, guru gue sampai memberikan pasal ke gue. pasal pertama Gue nggak pernah bener buat puisi, sekalipun itu benar, ingat pasal pertama, gue nggak pernah bener buat puisi.

Tapi bukan Reza namanya kalo mudah menyerah, okey!! bu guru!! gue akan buat puisi yang bahkan judulnya aja bisa ngalahin puisi ibu. Liat aja lo!! (nggak sopan bener gue)

Nggak lama kemudian, gue sama temen-temen sekelas gue disuruh ngumpul, dan disuruh bacain puisi masing-masing, gue udah siap pastinya dong…. satu-persatu maju, dan akhirnya giliran gue. 

Tampaknya guru gue ketakutan, dia trauma sama puisi-puisi gue. Gue tarik napas, gue siap. Eh!! malah guru gue tiba-tiba nanya.

“Puisimu judulnya apa, Za?? ibu nggak mau denger yang aneh-aneh lagi!!”, sambet guru gue.

“Tenang, Bu. Puisi saya kali ini berkelas, judulnya aja udah terkenal”, bales gue.

“Emang apa judulnya??

“Aku”

"Iya, kamu!!!"

"Belom mulai, Buuuuuu!!!!"

“oh, yaudah cepet maju”


Aku
karya : Reza Bagus Yustriawan

Aku

bukan kamu

apalagi dia

aku ya aku

bukan juga balapan kuda

Kamu

bukan aku

apalagi dia

kamu ya kamu

iya kamu

Aku ini bukan binatang

apalagi belalang

walaupun ada parang

bisa dikalahin sama benang

biar pulang

nggak bilang-bilang

Biar panah menusuk dadaku

aku tetap maju

terus menerjang

biarlah sampe pop es-ku tumpeh-tumpeh

dan aku lebih tidak peduli

aku mau boker seribu tahun lagi