Kamis, 08 September 2016

Catatan Hati Anak IPS

Anak IPS?? apa yang terlintas di benak lo pada??? nakal?? suka tawuran?? bandel-bandel??? kumpulan begundal?? kalo iya berarti otak lo udah terkontaminasi sama kata-kata orang tua jaman dulu. Kata siapa semua anak IPS itu begundal?? anak IPS itu harusnya dihormati, men!! mereka melestarikan budaya Indonesia, susah-susah ngapalin sejarah cuma buat melestarikan sejarah.

Yak!! suka duka sebagai anak IPS itu banyak juga ya. Meskipun banyak yang bilang kalo jurusan IPS itu jelek, entar susah cari kerja, tapi tanpa anak IPS, mungkin anak cucu kita nggak bakalan tau apa itu tari saman, kujang, rencong, sejarah Indonesia, sejarah aku dan dia....

*baper

Enaknya jadi anak IPS juga banyak, misalnya nggak perlu berurusan dengan angka-angka ghaib, nggak perlu nyari-nyari angka ghaib, nggak perlu mikir banyak-banyak. Jadi kalo belajar ya gitu-gitu aja, enak, nyantai, nggak perlu kalkulator, nggak perlu ngitung-ngitung pergerakan setiap benda di bumi. Palingan ngitung-ngitung cuma dipake sekali-kali, di kantin, ngitung utang.

Hayoo... ngaku...

Kalo nggak enaknya jadi Anak IPS juga banyak, salah satu yang paling gue keselin itu kita harus ngapalin nama-nama orang luar yang nggak jelas, tanggal-tanggal, boro-boro nginget tanggal lahir orang, tanggal lahir orang tua aja nggak tau, ya nggak?? ngaku lo!! ngaku!! sedangkan tanggal peristiwa kesaktian gue aja, gue nggak inget, apalagi hari kesaktian pancasila??

Jangan dikira jadi anak IPS itu nggak ribet. Mungkin selama ini banyak yang bilang kalo yang ribet itu cuma anak IPA doang, harus bawa termometer lah, labu melerleyer lah, spiritus lah, eh!! jangan salah!! anak IPS juga ribet, malah lebih ribet, disuruh bawa peta lah, buat peta lah, menggali fosil lah, buat peta sambil nggali fosil lah, berkomunikasi dengan manusia-manusia purba lah. Ribetan mana hayo??

Ya, ribet dua-duanya lah.

Gue sebenernya agak resah, soalnya IPS di Indonesia dianggap tempatnya anak-anak buangan. Gue nggak setuju!! ya, alasan pertama karena gue juga anak IPS. Alasan kedua yaitu kalo nggak ada IPS nggak ada psikolog, kalo nggak ada psikolog nggak ada yang bisa nolongin orang stress, kalo kebanyakan orang stress semua jadi stress, kalo semua orang stress entar mati. Liat noh!! kalo nggak ada anak IPS ujung-ujungnya hidup semua orang mati. Ngeri banget kan akibatnya??

*Ngaco

Jadi, mau anak IPA atau IPS itu ngga masalah, karena jurusan itu prinsip, jomblo itu nasib.... :v


2 komentar:

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.