Kamis, 01 September 2016

Ceritanya Bikin Puisi

Waktu itu lagi ujian praktek bahasa Indonesia. Ujian prakteknya simpel, dikasih pulpen sama kertas, terus disuruh nulis puisi. Temen-temen gue udah pada sibuk ngerjain, ada yang nyari inspirasi di toilet, mungkin sekalian boker, atau mungkin jauh-jauh ke toilet cuma buat nahan boker, terus ada yang nyari inspirasi di selokan, ada yang nyari inspirasi di kantin, lah gue!! gue masih duduk terdiam kayak orang bego, ingus gue takut-takut mau keluar, gue belom pernah buat puisi sebelumnya.

Gue pernah sih buat puisi sebelumnya, tapi……. 2 kali dilempar tetangga pake batu bata, 5 kali sikejar satpol pp, dan lebih dari 10 kali dikejar banci, gue nyuri pakaian dalem bancinya, gue jual. Karena begonya gue dalam hal perpuisian, guru gue sampai memberikan pasal ke gue. pasal pertama Gue nggak pernah bener buat puisi, sekalipun itu benar, ingat pasal pertama, gue nggak pernah bener buat puisi.

Tapi bukan Reza namanya kalo mudah menyerah, okey!! bu guru!! gue akan buat puisi yang bahkan judulnya aja bisa ngalahin puisi ibu. Liat aja lo!! (nggak sopan bener gue)

Nggak lama kemudian, gue sama temen-temen sekelas gue disuruh ngumpul, dan disuruh bacain puisi masing-masing, gue udah siap pastinya dong…. satu-persatu maju, dan akhirnya giliran gue. 

Tampaknya guru gue ketakutan, dia trauma sama puisi-puisi gue. Gue tarik napas, gue siap. Eh!! malah guru gue tiba-tiba nanya.

“Puisimu judulnya apa, Za?? ibu nggak mau denger yang aneh-aneh lagi!!”, sambet guru gue.

“Tenang, Bu. Puisi saya kali ini berkelas, judulnya aja udah terkenal”, bales gue.

“Emang apa judulnya??

“Aku”

"Iya, kamu!!!"

"Belom mulai, Buuuuuu!!!!"

“oh, yaudah cepet maju”


Aku
karya : Reza Bagus Yustriawan

Aku

bukan kamu

apalagi dia

aku ya aku

bukan juga balapan kuda

Kamu

bukan aku

apalagi dia

kamu ya kamu

iya kamu

Aku ini bukan binatang

apalagi belalang

walaupun ada parang

bisa dikalahin sama benang

biar pulang

nggak bilang-bilang

Biar panah menusuk dadaku

aku tetap maju

terus menerjang

biarlah sampe pop es-ku tumpeh-tumpeh

dan aku lebih tidak peduli

aku mau boker seribu tahun lagi


1 komentar:

  1. Aku? Jadi duta sampo lain?
    hah? bhahahahahahahahah ups :v :v :v

    BalasHapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.