Jumat, 02 Juni 2017

"NEKAD" ke Cisewu


Cerita ini bermula pada tanggal 23 Mei 2017 di Bogor. Gua yang iri ngeliat temen-temen gua yang pada pulang kampung (rumah mereka deket dari Bogor) atau pada pergi ke rumah sodaranya (deket dari Bogor juga tentunya, ngga mungkin ke Australia, lagian sodara siapa?? Oiya, ada sodara seiman :v) pasca wisuda SMA, mencoba mencari cara lain untuk menghibur diri dengan “NEKAD” pergi ke sebuah tempat yang bernama Cisewu, yang terkenal sama harimau imutnya. :v

Kenapa Cisewu?? Jadi ceritanya begini.

Hari itu (tanggal 23 Mei 2017), gua lagi nganter ibu ke bandara Soekarno-Hatta. Untuk apa?? Ya untuk apalagi selain mau naik pesawat. Ngamen di pesawat kan udah ngga boleh lagi. Emang pernah boleh?? Yang mungkin dulu, ya, duluuuuuu banget…

Hening.

Sebagai anak yang baik, gua minta izin sama ibu dulu sebelum melakukan apapun. Waktu mau pergi ke mana-mana, waktu mau ujian, waktu mau BAB, termasuk waktu mau minta izin. Dan syukur ibu gua membolehkan gua untuk “NEKAD” backpacking ke Cisewu. Itu juga karena doi udah tau gua nanti di sana nginep di mana, sama siapa dan makan apa.

Namanya Geboy (demi keselamatan hidupnya gua menyamarkan namanya, sebenernya nama dia Iqbal :v), dia adalah orang yang paling berjasa di perjalanan gua ini. Jadi, kalo ada yang mau maen-maen ke Cisewu suatu saat nanti, cari aja Geboy (sebenernya namanya Iqbal). Dia adalah informan sekaligus guide sekaligus penyedia akomodasi, jadi segala-galanya udah diatur sama dia. Setelah mendapatkan izin dari ibu (sebenernya itu modus aja biar dapet duit buat ongkos :v), gua pun memastikan tanggal keberangkatan gua ke Cisewu, yaitu BESOK.

Mepet banget?? Tentu :v . Gua juga ngerasa gitu. Tapi mau gimana lagi, selagi ada waktu kosong sebelum akhirnya gua digondol sama UGM (aminnnnn J). Setelah mempersiapkan segala rupa untuk berangkat kesana, misalnya tas carrier, kosmetik (eits… emang gua cewek apaan?? :v), alat mandi, pakaian untuk 3 hari, but wait…. Pakaian gua masih banyak di ember pakaian kotor. Gua pun bingung 7 rupa. Masa iya sih gua ke Cisewu pake baju basah, atau masa iya sih gua ke Cisewu ngga pake baju?? Ide bagus sih, tapi gua masih waras.

Di sini ada konflik batin antara hati sebelah kanan dan sebelah kiri gua, kira-kira gini percakapannya:

Kanan                   : “Udah, elo nyuci aja cepet SEKARANG!! bisa lah entar langsung diperas-peras ama                                        disetrika”
Kiri                        : “Ngga usah!! Ngapain gitu!! Mending elo langsung nyuci aja, terus nanti elo                                                       keringin pake apa gitu, diperas atau disetrika gitu sampe kering”
Kanan                   : “Yaelah, itu kan tadi ide gua!!”
Kiri                          : “Ya, suka-suka gua dong!! Ngga usah sewot gitu!!”
Kanan                   : “Elo ngga usah nyolot gitu dong, gua tampol lo entar lo!!
Kiri                         : “Ngajak berantem nih lo, ayo, gua ladenin!!”
Kanan                   : “Ayo, siapa takut, gua udah tamat baca komik Naruto, ninja dari kayangan!!”
Hati temen          : “Udah, mending pinjem baju gua aja dulu.”
Kanan dan Kiri   : “Nah itu bagus…”


Ini bahkan belom berangkat lho, mau tau kelanjutannya?? Tunggu aja besok, gua bakalan ngepos lanjutannya. Tetap di www.psikologsinting.com

1 komentar:

  1. setahu pantat gue, kagak ada yang namanya hati kiri ama hati kanan. nih maap" aja ya, mungkin yang lo maksud kayaknya hati belakang ama hati depan. hati belakang untuk nyimpen perasaan yang udah lalu, contohnya mantan. klo hati depan buat nyimpen calon untuk anak-anak lo :v ... nah, tapi kebanyakan orang cenderung pake hati belakang, makanya mereka kagak bisa move on, tapi inget, gue bukan salah satunya :v inget itu!

    BalasHapus

Ada komentar yang ngucek-ngucek pikiran?? keluarin aja, tapi jangan lewat kentut. Tulis aja komentar kalian di sini. Komen Joss!! komentar harus ngotot, ngotot harus komentar.